Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Pertumbuhan Ekonomi Diperkirakan Hanya 4,9 Persen

Senin 29 Jun 2015 22:57 WIB

Red: Esthi Maharani

Standard Chartered Bank (SCB)

Standard Chartered Bank (SCB)

Foto: [ist]

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Ekonom Standard Chartered Bank Eric Sugandi mengatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2015 diperkirakan hanya 4,9 persen.

"Tahun ini kita lihat 4,9 persen, tahun depan baru 5,3 persen. Tapi itu faktor utama pelemahan harga komoditas pengaruh ke pertumbuhan ekonomi kita dan provinsi yang mengandalkan sumber daya alam," katanya, Senin (29/6).

Ia mengatakan pertumbuhan ekonomi ke depan dipengaruhi oleh lima faktor, yakni harga komoditas melemah, belanja pemerintah yang belum optimal, kebijakan Bank Indonesia yang ketat, daya beli masyarakat menurun dan pelemahan nilai tukar rupiah.

Pertama, harga komoditas yang menurun secara global, padahal Indonesia bergantung pada sektor komoditas.

"Faktor utamanya harga komoditas kan pengaruh ke ekspor dan provinsi yg andalkan sumber daya alam, itu satu," ujarnya.

Kedua, belanja pemerintah yang lambat sehingga penyerapan anggaran tidak optimal. Ketiga, penurunan daya beli masyarakat walaupun inflasi terkendali.

"Inflasi kan hanya ukuran harga tapi kan tingkat harga juga harus dilihat. Ekonomi melambat kan harus dilihat yang kehilangan pekerjaan juga daya beli masyarakat melemah," tuturnya.

Keempat, kebijakan Bank Indonesia (BI) yang ketat berpengaruh kepada pertumbuhan kredit seperti suku bunga pinjaman yang tetap bertahan pada 7,5 persen.

"Tapi, saya setuju dengan 'tight policy' (kebijakan yang ketat) BI karena kita ada masalah 'current account deficit' (defisit transaksi berjalan)," katanya.

Kelima, pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar akan mempengaruhi investasi.

"Pelemahan rupiah itu pengaruh ke investasi karena biaya impor barang modal jadi lebih mahal. Makanya kami perkirakan pertumbuha ekonomi 4,9 persen tahun ini, tahun depan 5,3 persen," ujarnya.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA