Selasa, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Selasa, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

KKP Yakin Produksi Udang Bakal Naik 32 Persen

Senin 01 Jun 2015 12:42 WIB

Red: Satya Festiani

Udang tambak

Udang tambak

Foto: IPB

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menyatakan produksi komoditas udang di Indonesia pada tahun 2015 bakal naik 32 persen dibandingkan tahun sebelumnya sehingga bakal lebih besar berkontribusi dalam perekonomian nasional serta regional.

"Dengan melihat potensi lahan dan potensi pengembangan serta teknologi yang sudah kita miliki, produksi udang nasional tahun 2015 ditargetkan sebesar 785.900 ton, atau meningkat sekitar 32 persen dari produksi udang tahun 2014," kata Direktur Jenderal Perikanan Budidaya KKP Slamet Soebjakto dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin (1/6).

Slamet Soebjakto mengingatkan bahwa dalam kurun lima tahun terakhir, produksi udang nasional meningkat cukup signifikan yaitu 13,9 persen per tahun. Dia mengemukakan sesuai arahan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti, pihaknya fokus pada pemanfaatan lahan-lahan tambak idle atau revitalisasi lahan yang sudah ada.

"Kita kembangkan budidaya udang tanpa merusak lingkungan, seperti mengurangi atau menggeser keberadaan mangrove yang sudah ada di sepanjang pantai," katanya. Bahkan, ujar dia, KKP mendorong petambak untuk menanam mangrove atau bakau sebagai penjaga kelestarian lingkungan di sekitar tambak.

Sebagaimana dilaporkan data BPS, pertumbuhan sektor perikanan kuartal I-2015 dibandingkan tahun sebelumnya untuk perikanan adalah sebesar 8,64 persen, berbeda dengan pertanian 2,94 persen dan kehutanan 1,24 persen. Namun, masih berdasarkan data BPS, pertumbuhan kuartal I-2015 mengalami penurunan atau minus 2,81 persen antara lain karena faktor cuaca buruk pada beberapa bulan terakhir yang mengakibatkan nelayan di berbagai daerah enggan melaut.

Selain itu, data BPS juga mengungkapkan bahwa jumlah rumah tangga yang berusaha di bidang perikanan budidaya meningkat dari 985 ribu pada 2003 menjadi 1,2 juta pada 2013. Padahal pada kurun yang sama, jumlah rumah tangga yang berusaha di bidang perikanan tangkap atau nelayan menurun sekitar separuhnya dari 1,6 juta pada 2003 menjadi 864 ribu pada 2013.

Berdasarkan data statistik perikanan budidaya KKP tahun 2010-2014, produksi perikanan budidaya telah mengalami peningkatan sekitar 23 persen per tahun dengan komoditas yang mengalami peningkatan di atas 20 persen per tahun adalah rumput laut (27 persen), udang vaname (20 persen), patin (25 persen) dan lele (26 persen).

"Dari data statistik tersebut, khususnya lele dan patin merupakan komoditas budidaya air tawar yang mendukung ketahanan pangan dan juga mendorong pengembangan budidaya perikanan pedesaan. Ini juga merupakan bagian dari pengembangan perikanan budidaya di kawasan Asia Pasifik," kata Direktur Jenderal Perikanan Budidaya KKP Slamet Soebjakto.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA