Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Psikolog Seksual: Ukuran Penting, Tapi Bukan Segalanya

Kamis 28 May 2015 14:11 WIB

Red: Indira Rezkisari

Psikolog sekaligus seks terapis Zoya Amirin

Psikolog sekaligus seks terapis Zoya Amirin

Foto: AP

REPUBLIKA.CO.ID, Psikolog seksual, Zoya Amirin, mengatakan, ukuran penis dapat merupakan hal yang penting dalam hubungan suami istri, namun hal ini bukanlah segalanya.

"Ukuran (penis) optimal penting, namun bukan segalanya," kata dia di Jakarta. "Jangan pernah pakai standar orang lain, karena sangat personal. Kalau optimal tetapi diameternya kecil tetapi manuvernya oke, kenapa tidak. Kembali ke berfungsi apa tidak," tambah dia.

Hal senada disampaikan, spesialis andrologi, dr. Heru H. Oentoeng, M. Repro, Sp.And, FIAS, FECSM. Menurut dia, semakin besar ukuran penis belum tentu bagus untuk kualitas hubungan suami istri. "Ukuran yang optimal dan kekerasannya bagus bisa sangat memuaskan. Semakin besar (ukuran penis) belum tentu semakin bagus," kata dia.

Oentoeng mengatakan, bahkan pada sejumlah kasus, ukuran penis yang terlalu besar bisa berdampak buruk bagi hubungan. "Penis terlalu besar, sementara ukuran vagina kecil, ya vagina robek. Kalau robek, bisa menimbulkan infeksi dan trauma. Jadi jangan langsung senang kalau ukuran penisnya besar," kata dia.

Menurut dia, ketimbang ukuran, ereksi optimal jauh lebih penting, yakni keras dan tegang seluruhnya, seperti timun.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA