Sabtu, 28 Jumadil Akhir 1441 / 22 Februari 2020

Sabtu, 28 Jumadil Akhir 1441 / 22 Februari 2020

Rieke Diah Pitaloka dan Putra Megawati Jadi Duta Arsip

Selasa 26 Mei 2015 16:29 WIB

Red: Esthi Maharani

Rieke Diah Pitaloka

Rieke Diah Pitaloka

Foto: Republika/ Wihdan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Politisi PDIP, Rieke Diah Pitaloka dinobatkan sebagai Duta Arsip dalam seminar internasional yang digelar Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) di Jakarta, Selasa (26/5).

Dalam kesempatan itu Rieke menyatakan harapannya agar arsip Konferensi Asia Afrika dan Konferensi Gerakan Non-Blok menjadi perhatian kalangan internasional.

"Kami ingin ada perhatian kalangan internasional terhadap arsip KAA dan Gerakan Non-Blok. Kedua konferensi itu menjadi hal penting dalam situasi politik hubungan internasional," ujar Rieke.

Rieke mengatakan tidak mudah menyandang peran sebagai Duta Arsip, karena menuntut perhatian khusus dalam merawat dan melindungi arsip-arsip nasional.

Meskipun demikian dia berjanji akan menjalankan tugasnya sebagai Duta Arsip dengan baik, termasuk mendukung pengajuan dokumentasi Konferensi Asia-Afrika dan Gerakan Non-Blok sebagai arsip dunia dalam Organisasi Pendidikan, Keilmuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO).

"Arsip itu merupakan harta karun. Saya akan mencoba memperjuangkan arsip KAA dan Gerakan Non Blok untuk diterima di UNESCO," katanya.

Selain Rieke, ANRI turut menunjuk putra Presiden kelima Megawati Soekarnoputri, Muhammad Prananda Prabowo sebagai Duta Arsip, karena memiliki keseriusan dalam menjaga arsip nasional, khususnya yang berkaitan dengan dokumentasi Presiden pertama RI Soekarno.

Kepala ANRI Mustari Irawan mengatakan penunjukkan Rieke dan Prananda Prabowo sebagai Duta Arsip pertama, seiring dengan peringatan Hari Kearsipan ke-44.

Mustari menyampaikan arsip KAA dan Gerakan Non-Blok memang perlu dimasukkan dalam UNESCO sebagai Memory of World. Persiapan pengusulan arsip KAA untuk masuk dalam UNESCO menurutnya telah dilakukan sejak 2012.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA