Senin, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 Desember 2019

Senin, 12 Rabiul Akhir 1441 / 09 Desember 2019

Empat Fokus dalam Pembangunan Maritim

Senin 18 Mei 2015 14:17 WIB

Rep: c91/ Red: Satya Festiani

Foto udara gugusan pulau Aruah dari pesawat intai maritim CN-235 220 Maritime Patrol Aircraft (MPA) TNI AL di Selat Malaka, Riau, Rabu (6/5). (ANTARA/M Agung Rajasa)

Foto udara gugusan pulau Aruah dari pesawat intai maritim CN-235 220 Maritime Patrol Aircraft (MPA) TNI AL di Selat Malaka, Riau, Rabu (6/5). (ANTARA/M Agung Rajasa)

Foto: Antara/M Agung Rajasa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Saat ini Indonesia tengah gencar membangun di sektor maritim. Apalagi Presiden Joko Widodo menyatakan ingin menjadikan tanah air sebagai poros maritim dunia.

Deputi IV Menteri Koordinator Kemaritiman, Syafri Burhanuddin mengatakan, ada empat fokus dalam pembangunan maritim. "Fokus pertama, kedaulatan maritim. Hal itu meliputi memperkuat batas-batas teritorial Indonesia," tuturnya dalam sambutannya, di Seminar Nasional Kemaritiman, di Jakarta, Senin, (18/5).

Ia mengungkapkan, sampai sekarang masih ada beberapa daerah yang belum selesai pengurusan batas wilayahnya, terutama batas kontinen. Baginya, penyelesaiannya tergantung kesiapan negara lain untuk berdiskusi.

Kemudian fokus kedua yaitu Sumber Daya Alam. "Tak hanya mineral migas, jasa-jasa termasuk pariwisata," katanya.

Selanjutnya, perlu ada pemfokusan ke Infrastruktur. Syafri menyebutkan, sekarang ada lima pelabuhan yang sedang dikembangkan, baik dari kapal maupun logistiknya.

Fokus terakhir adalah Iptek dan Budaya Maritim. "Mengembangkan kedaulatan dan Iptek butuh waktu dan proses. Peru mendidik, membangun, serta memanfaatkan potensi yang ada," tutur Syafri.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA