Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Sutan Bhatoegana dan Hakim Saling Bentak di Pengadilan

Senin 27 Apr 2015 18:30 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Mantan Ketua Komisi VII DPR RI Sutan Bhatoegana mengikuti persidangan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (20/4). (Republika/ Wihdan)

Mantan Ketua Komisi VII DPR RI Sutan Bhatoegana mengikuti persidangan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (20/4). (Republika/ Wihdan)

Foto: Republika/ Wihdan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Mantan Ketua Komisi VII Dewan Perwakilan Rakyat dari fraksi Partai Demokrat Sutan Bhatoegana sempat membentak ketua majelis hakim Artha Theresia dalam sidang.

"Ibu jangan mentang-mentang juga kalau begitu, bukan begitu bu," kata Sutan lantang kepada hakim Artha dalam sidang di pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta, Senin (27/4).

Dalam sidang dengan agenda pembacaan putusan sela tersebut, majelis hakim memutuskan untuk menolak nota keberaratan (eksepsi) Sutan dan pengacaranya Eggi Sudjana. Eggi pun sudah menyatakan banding atas putusan itu, namun ia berbicara dengan nada tinggi menanggapi putusan sela tersebut.

"(Banding kami) diucapkan atau ditulis urusan kita yang mulia, yang mulia terima saja, kemudian menilai dan menimbang," jawab Eggi dengan nada tinggi kepada Artha saat Artha meminta agar Eggi menyampaikan banding secara tertulis.

"Dalam pengertian saya tidak ada masalah. Tidak ada larangan saya menyampaikan ini," kata Eggi.

"Memang tidak ada larangan, saya mau menyampaikan ini..." kata Artha.

"Oleh karena itu berikan kami waktu untuk ngomong," jawab Eggi sengit.

Sehingga Eggi pun ingin mengundurkan diri sebagai pengacara Sutan. "Jadi saya keberatan mendampingi Anda lagi. Kalau Anda setuju saya mundur, kalau nggak terserah Anda. Tolong diberi kesempatan kepada terdakwa," kata Eggy.

Artha pun pada awalnya tidak memberikan izin kepada Sutan. "Begini supaya kita ini jalan di hukum acara. Masalah saudara akan didampingi oleh siapa, sebagai penasihat hukum saudara. Itu bisa saudara bicarakan sendiri dengan...." kata Artha.

Namun saat Artha bicara, Sutan memotong pembicaraan Artha. "Saya kan lagi bicara," kata Artha.

"Betul masak ibu langsung bentak saya," jawab Sutan.

"Karena dipotong terus," jawab Artha.

"Minta izin kok saya, ibu kira saya takut? Berapa puluh tahun, silakan kalau di-setting begini silakan, bukan begitu caranya. Saya menghormati beliau (Eggi)," jawab Sutan.

Sutan pun berkeras ingin menanggapi kuasa hukumnya sendiri sehingga Artha pun meluluh. "Ini terakhir kalinya kita berbicara dengan nada tinggi. Janji ya, Saya tidak berbicara dengan suara tinggi tapi saudara tunjukkan bahwa saudara seorang terpelajar. Saya beri waktu 2 menit," kata Artha

"Tapi saya mohon maaf. Bu kalau suara tinggi saya bu mohon bu, saya dimaafkan begitu. Ini di mana-mana saya tiba-tiba begitu bu," jawab Sutan.

"Saya juga orang Batak," ungkap Artha.

"Betul bu, makanya saya mohon maaf," jawab Sutan.

"Makanya janjian sekarang ya, setel suara," kata Artha dengan tangan memperagakan memutar tombol volume.

"Makanya bu saya mohon maaf kan sudah sadar saya," jawab Sutan.

Sutan pun akhirnya memohon kepada Eggi agar tetap menjadi pengacaranya. "Pak Eggi, saya percaya seperti apa yang Pak Eggi katakan. Nggak bakal ada yang menang di sini. Bakal disetting. Tapi Saya mohon pak Eggi terus dampingi. Bahwa semua saksi-saksi yang ada saya percaya Insya Allah tidak ada yg memberatkan kita. Semua di-setting saya tahu, biar khalayak ramai ikut tahu. Saya minta pak Eggi ikut bertahan dulu," kata Sutan ke Eggi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA