Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Thursday, 28 Jumadil Awwal 1441 / 23 January 2020

Hizbullah Ancam Saudi Soal Serangan ke Yaman

Selasa 14 Apr 2015 11:43 WIB

Rep: Gita Amanda/ Red: Ilham

Pejuang Hizbullah yang beroperasi di Suriah selatan.

Pejuang Hizbullah yang beroperasi di Suriah selatan.

Foto: Reuters

REPUBLIKA.CO.ID, REPUBLIKA.CO.ID, BEIRUT -- Pemimpin Tinggi Kelompok Hizbullah Lebanon, Sheikh Naim Kassem, mengkritik keras serangan Arab Saudi ke kelompok Syiah Houthi di Yaman. Ia mengancam kerajaan Saudi akan membayar mahal atas keterlibatannya tersebut.

"Apa yang terjadi di Yaman adalah kejahatan yang tak dapat diabaikan, Arab Saudi melakukan genosida di Yaman, kita tak bisa diam melihat itu," kata orang nomor dua di Hizbullah tersebut dalam sebuah wawancara dengan The Associated Press.

Kassem menuduh Saudi melakukan genosida dengan melakukan serangan udara. Wakil Kepala militan Syiah tersebut mengatakan, Saudi membuat kesalahan strategis dengan ikut campur tangan dalam urusan internal Yaman. 

Kassem bahkan menyamakan serangan udara Saudi itu sama halnya dengan serangan Israel ke Palestina. Ia mendesak Saudi segera menghentikan serangan udaranya, yang menurutnya hanya akan membantu mengembangkan Alqaidah Yaman.

"Jadi lebih bijaksana untuk tak ikut campur dalam urusan Yaman dengan cara negatif, jika mau dengan cara positif seperti dialog," kata Kassem.

Hizbullah Lebanon selama ini dikenal luas sebagai pendukung kuat Iran. Namun, Kasem membantah tuduhan yang menyatakan Hizbullah Lebanon telah mengirim pejuang atau penasihat militer mereka ke pemberontak Syiah Houthi.

Sejauh ini, korban tewas akibat konflik Yaman mencapai 643 orang. Sementara itu, sejak kampanye udara Saudi lebih dari 120 ribu orang terlantar dan terpaksa meninggalkan rumah mereka.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA