Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Ini Dia Jurnalis TV Berjilbab Pertama di AS

Senin 13 Apr 2015 07:08 WIB

Rep: c 13/ Red: Indah Wulandari

Noor Tagouri

Noor Tagouri

Foto: wusa9

REPUBLIKA.CO.ID,WASHINGTON -- Didorong oleh mimpi masa kecilnya menjadi seorang jurnalis, seorang muslimah berambisi menjadi wartawan televisi berjilbab pertama  di Amerika Serikat. Wanita ini berusaha menentang citra negatif terhadap perempuan muslim di media mainstream.

"Aku  memang ingin menjadi seorang wartawan," kata sang muslimah tersebut, Noor Tagouri seperti dikutip onislam.net, Senin (13/4).

Tagouri mengaku tidak pernah berpikir akan mengenakan jilbab ini. Tetapi, ketika mulai memakainya, tambah dia, dia pun memutuskan  ingin menjadi wartawan. Dia berharap jilbab ini tidak akan menghentikan cita-citanya.

Menurut Tagouri, dia memiliki cara untuk berjuang dalam identitasnya sebagai seorang Muslim di Amerika. Wartawan keturunan Libya-Amerika ini mengaku selalu berusaha untuk menunjukkan kemampuannya.

Dia mengungkapkan selau didorong oleh semangat yang berapi-api untuk menceritakan kisah-kisah besar dan mengajukan pertanyaan yang baik.

"Nama saya, Noor, berarti 'cahaya'. Nama tengah saya adalah Alhuda, sehingga Noor Alhuda berarti cahaya penuntun,” kata Tagouri.

Dia berharap, makna dari namanya tadi bisa menginspirasinya agar menjadi cahaya penuntun masyarakat.

Wanita berusia 21 tahun ini pada akhirnya bisa memenuhi mimpinya setelah meluncurkan kampanye media sosial #LetNoorShine. Dia melakukan ini pada tahun 2012  untuk mendorong dirinya sendiri dan orang lain demi mengejar impian mereka.

"Saya mulai dengan membuat hashtag #LetNoorShine ketika saya memutuskan saya akan menjadi sangat vokal tentang apa yang saya lakukan untuk menjadi seorang jurnalis berjilbab di televisi - televisi Amerika," kata Tagouri.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA