Saturday, 18 Zulhijjah 1441 / 08 August 2020

Saturday, 18 Zulhijjah 1441 / 08 August 2020

Konseling dengan Guru Minimalisir Penyalahgunaan Narkoba

Ahad 12 Apr 2015 13:37 WIB

Rep: Heri Purwata/ Red: Indah Wulandari

Anggota kepolisian menjaga tersangka pemilik barang bukti narkoba saat pemusnahan barang bukti narkoba di lapangan Polsek Palmerah, Jakarta Barat, Rabu (11/3). (Republika/Raisan Al Farisi)

Anggota kepolisian menjaga tersangka pemilik barang bukti narkoba saat pemusnahan barang bukti narkoba di lapangan Polsek Palmerah, Jakarta Barat, Rabu (11/3). (Republika/Raisan Al Farisi)

Foto: Republika/Raisan Al Farisi

REPUBLIKA.CO.ID,MAGELANG -- Guru harus berperan sebagai konselor pendidikan untuk meminimalisir penyalahgunaan narkoba.

“Semakin tinggi perlindungan, maka resiko akan penyalahgunaan narkoba semakin kurang. Sebalinya, semakin kurangnya perlindungan maka akan semakin tinggi resiko pada penyalahgunaan narkoba,” ujar Sekretaris Persatuan Kaunseling Antarbangsa Malaysia (PERKAMA) Prof Dato’ Abd Halim Mohd Hussin dalam stadium general Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP)Universitas Muhammadiyah Magelang, Jawa Tengah, akhir pekan lalu.

Dalam konteks penanganan dampak kesehatan dari penyalahgunaan obat, harus ada sejumlah pelayanan yang ditawarkan. Di antaranya, penanganan secara psiko sosial, terapi kelompok, tes HIV/AIDS, termasuk dengan konseling.

“Masalah narkoba kini menjadi musuh nomor dua negara. Untuk menanganinya kita perlu melihat mereka sebagai anak-anak sehingga akan tampak kesungguhan kita dalam membantu mereka,” kata Dato'.

Lebih lanjut Dato' mengatakan tugas seorang guru sebagai seorang konselor adalah memperlakukan anak-anak selayaknya manusia seutuhnya.

Rektor UM Magelang  Eko Muh Widodo menyampaikan, setiap manusia sangat membutuhkan konseling.

“Konseling tidak hanya konseling di sekolah tapi konseling masyarakat yang telah menjadi bagian penting bagi kehidupan,” kata Eko.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA