Rabu, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 Desember 2019

Rabu, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 Desember 2019

Kisruh PSSI

BOPI Heran Arema dan Persebaya Bisa Tanding

Selasa 07 Apr 2015 14:31 WIB

Rep: C02/ Red: Citra Listya Rini

Logo BOPI.

Logo BOPI.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Setelah Persebaya Surabaya dan Arema Cronus dinyatakan gagal ikut QNB League (nama baru dari Indonesia Super League/ISL), Badan Profesional Olahraga Indonesia (BOPI) malah pertimbangkan kesempatan luntuk dua klub bermasalah itu melengkapi syarat. Padahal tenggat verifikasi BOPI telah berakhir pada Rabu (1/4).

Sekretaris BOPI, Heru Nugroho mengatakan usai Rapat Dengar Pendapat bersama Komisi X DPR-RI, Senin (6/7). BOPI diminta berikan kesempatan lagi bagi dua klub tersebut. Sehingga laga yang sedang berjalan tidak terhenti. Hingga kini, BOPI masih mendiskusikan pertimbangan itu untuk dilakukan.

“Mau gimana lagi mereka minta begitu,” kata Heru kepada Republika Online (ROL), Selasa (7/6). Saat BOPI berhadapan dengan Komisi X.  Heru tak merasa ditekan. Ia malah merasa heran dengan permintaan Komisi X itu. Sebab itu, BOPI hanya mempertimbangkan permintaan Komisi X DPR-RI.

“Kami tak merasa ditekan. Hanya saja saya heran dengan itu,” kata Heru. Persebaya dan Arema masih punya segudang masalah  internal. Apalagi seluruh syarat yang diberikan BOPI nyaris tidak bisa dipenuhi. Namun, dengan segudang masalah itu.

Dua klub  petarung liga profesional Indonesia itu masih bisa berlaga. Bahkan kedua klub bermasalah itu bisa mendapatkan poin dari laga awal yang mereka hadapi. Arema berhasil tahan imbang Persija 4-4 di stadion Kanjuruhan, Sabtu (4/4) .

Tak mau ketinggalan dengan Arema. Persebaya juga ikut bertandinG pada Ahad (5/4).  Bajul Ijo kala itu harus berhadapan dengan Mitra Kukar yang baru lolos  verifikasi saat injury time pemenuhan syarat BOPI.  Hingga usai babak, klub berlambang hiu dan buaya itu berhasil bawa poin penuh setelah taklukan Mitra Kukar, 1-0.  


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA