Selasa, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 Januari 2020

Selasa, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 Januari 2020

Fraksi PKB: Hak Angket untuk Yasonna Berlebihan

Rabu 25 Mar 2015 18:20 WIB

Rep: c82/ Red: Angga Indrawan

Yasonna H Laoly

Yasonna H Laoly

Foto: Republika/ Tahta Aidilla

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Komisi II DPR dari fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Lukman Edy menilai pengguliran hak angket kepada Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly sedikit berlebihan. Lukman mengatakan, sengketa kepengurusan tersebut harusnya bisa diselesaikan tanpa DPR perlu terlibat di dalamnya.

"Ada payungnya, UU parpol. Penyelesaian sudah ada. Tinggal diikuti saja. Terlalu ke depan melibatkan DPR," kata Lukman di Gedung DPR, Rabu (25/3).

Menurut Lukman, permasalahan tersebut seharusnya dapat diselesaikan melalui mekanisme yang ada, yaitu melalui Pengadilan Negeri atau Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN).

"Secara pribadi sejalan garis partai pasti tidak akan terjadi hak angket. PKB pernah berkonflik seperti ini. Panjang. Tidak sampai angket," ujarnya.

Lukman menambahkan, pengusulan hak angket terhadap Yasonna terkait sikapnya dalam dualisme Partai Golkar dan PPP, tidak tepat. Ia mengingatkan, jangan sampai, pengguliran hak anggota DPR tersebut malah memunculkan antipati dari masyarakat.

"Saya rasa seperti itu. Urusan DPR kan banyak. Semua teman. Pasti kita tidak ingin melukai kedua-duanya," kata Lukman.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA