Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

Nama Muhammad Dipersulit

'Persulit Nama Muhammad Boleh Dikerjakan di Israel'

Senin 23 Mar 2015 12:12 WIB

Rep: c 94/ Red: Indah Wulandari

Autogate bandara (ilustrasi)

Autogate bandara (ilustrasi)

Foto: imigrasi.go.id

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Nama calon penumpang Muhammad dan Ali yang sempat ditolak saat pemeriksaan autogate di Bandara Soekarno-Hatta  dinilai sebagai bentuk diskriminasi.

"Tentunya orang yang bernama Muhammad dan Ali akan terganggu padahal ia tidak bersalah,"kata Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Prof  Yunahar Ilyas, Senin (23/3).

Hal lainnya akan berdapak kesan negatif yang ditimbulkan sehingga seolah-olah pihak Imigrasi anti pada nama Muhammad dan Ali. Padahal, Muhammad adalah nama Rasulullah dan Ali adalah nama sahabat Rasulullah sekaligus khalifah.

"Kalau pihaknya ingin mengindentifikasi itu bisa dengan cara lain, bukan malah mengunakan identitas menggeneralisir, sebab itu sangatlah umum,"ungkapnya.

Menurutnya, pihak bandara harus mengindentifikasi seseorang secara lengkap dengan mengetaui biodata orang tua dan lain sebagainya. Jika hanya berpatokan pada nama tersebut, maka banyak sekali nama Muhammad atau Ali yang bakal tersandung di bandara.

"Itu sangat tidak patut dikerjakan di Indonesia karena  jutaan orang memakai nama Muhammad. Kalau di Israel boleh,"ujarnya.

Sebelumnya, diskriminasi tersebut dialami Muhammad Edo, salah satu penumpang yang hendak berangkat menuju Australia. Edo digiring oleh petugas bandara lantaran memiliki nama Muhammad di awal namanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA