Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

AirAsia Tambah Frekuensi Terbang Rute Bali-Bangkok

Sabtu 07 Mar 2015 21:07 WIB

Red: Indah Wulandari

Salah satu pesawat AirAsia.

Salah satu pesawat AirAsia.

Foto: blogspot.com

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Maskapai penerbangan AirAsia Indonesia meningkatkan frekuensi penerbangan Bali-Bangkok dari sebelumnya tujuh kali sepekan menjadi 14 kali sepekan yang berlaku sejak 6 Maret 2015.

"Penerbangan AirAsia rute Bali-Bangkok pertama kali dioperasikan oleh afiliasi kami AirAsia Thailand pada tahun 2009. Sejak itu permintaan terus meningkat," kata Presiden Direktur AirAsia Indonesia Sunu Widyatmoko dalam siaran pers, Sabtu (7/3).

Penerbangan tambahan tersebut, kata Sunu, dioperasikan oleh AirAsia Indonesia menggunakan pesawat Airbus A320 dengan kapasitas 180 kursi.

AirAsia Indonesia sebelumnya juga telah meningkatkan frekuensi penerbangan pada rute Jakarta-Bangkok dari sebelumnya 14 kali sepekan menjadi 21 kali sepekan sejak 12 Februari 2015 guna mengakomodasi tingginya minat penumpang di rute tersebut.

Menurut dia, Bangkok merupakan salah satu destinasi populer yang menawarkan pengalaman belanja dan kuliner terbaik di Asia Tenggara. Misalnya, pada bulan April, Bangkok merayakan Songkran Festival.

"Penambahan frekuensi penerbangan ini merupakan bentuk komitmen kami dalam meningkatkan konektivitas antara Indonesia dan Thailand, mengingat kedua negara ini merupakan dua destinasi wisata populer di kawasan Asia Tenggara," ujar Sunu.

Sebelumnya, Indonesia AirAsia X pada tanggal 5 Maret 2015 juga mengumumkan telah mendapatkan izin untuk mengoperasikan penerbangan langsung rute Bali-Melbourne dari Civil Aviation Safety Authority (CASA) yang merupakan otoritas penerbangan sipil di Australia.

CEO Grup AirAsia Tony Fernandes mengatakan bahwa pihaknya menyambut baik izin operasional yang memungkinkan segera dioperasikannya penerbangan tersebut.

"Selama ini, kami telah bekerja sama dengan CASA dan sangat senang pada akhirnya mendapat persetujuan untuk beroperasi, menyusul dipenuhinya seluruh persyaratan selama proses audit," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA