Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Bandara Canberra Akan Terima Penerbangan Internasional

Jumat 23 Jan 2015 21:12 WIB

Red:

abc news

abc news

REPUBLIKA.CO.ID, CANBERRA -- Pemerintah federal menyetujui rencana pengembangan Bandara Canberra, sehingga memungkinkan dibukanya rute penerbangan internasional dari dan ke Ibu Kota Australia tersebut.

Menteri Infrastruktur dan Pembangunan Daerah Warren Truss menyetujui master plan bandara ini, yang merinci rencana pengembangan hingga 20 tahun mendatang.

Pihak pengelola bandara menargetkan penggunaan terminal penumpang baru bagi penerbangan internasional terutama dari maskapai berbiaya rendah.

Selain itu, bandara Canberra juga akan berfungsi mengurangi sebagian beban dari bandara Sydney. "Bandara Canberra memiliki terminal penumpang baru yang membanggakan," kata Menteri Truss baru-baru ini.

"Karena itu rencana pembukaan rute penerbangan internasional sangat penting dalam mempromosikan Canberra sebagai tujuan wisata, " ujarnya. Menurut dia, isu kebisingan pesawat akan ditangani pihak bandara dengan warga sekitar.

Di tahun 2013, pihak Bandara Canberra dan perusahaan pengembang Village Building Company mencapai kesepakatan damai mengenai rencana pengembangan perumahan di sekitar perbatasan negara bagian ibukota tersebut denga negara bagian New South Wales.

Pihak bandara selama 15 tahun berusaha mencegah rencana pembangunan perumahan yang berada di arah jalur penerbangan di daerah Tralee.

Kesepakatan ini menyebutkan pengembang bisa membangunan 1.500 unit rumah dan pihak bandara tidak akan menggugat IMB rumah-rumah tersebut.

Sebaliknya, pihak pengembang diharuskan memasang peredam kebisingan dan harus menyebutkan kondisi ini dalam akte jual beli unit perumahan itu.

Dirut Bandara Canberra Stephen Byron tahun lalu menyatakan keinginannya untuk membuka rute penerbangan internasional langsung ke Canberra, khusus dari Asia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ABC News (Australian Broadcasting Corporation). Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ABC News (Australian Broadcasting Corporation).
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA