Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

FBI Tangkap Pria yang Berencana Ledakkan Gedung Kongres

Kamis 15 Jan 2015 13:12 WIB

Rep: Ani Nursalikah/ Red: Esthi Maharani

Gedung Kongres Amerika Serikat di Washington

Gedung Kongres Amerika Serikat di Washington

Foto: AP/Susan Walsh

REPUBLIKA.CO.ID, CINCINNATI -- Biro Investigasi Federal (FBI) menahan seorang pria di Ohio yang diduga berencana menyerang gedung kongres di Washington, Rabu (14/1).

Menurut dokumen Pengadilan Distrik AS di Ohio Christopher Lee Cornell (20 tahun) didakwa dengan percobaan pembunuhan terhadap pegawai pemerintah AS. Dia menjadi perhatian FBI setelah menyatakan dukungannya terhadap kelompok ekstremis ISIS di Twitter Agustus lalu.

Agen Khusus FBI di Cincinnati John Barrios mengatakan masyarakat tidak berada dalam bahaya selama penyelidikan berlangsung.

Cornell yang menggunakan nama lain Raheel Mahrus Ubaydah ditahan setelah membeli dua senapan M-15 semi otomatis dan sekitar 600 amunisi di barat daya Ohio dalam operasi penyamaran FBI.

Cornell mengatakan kepada informan dia menganggap anggota kongres sebagai musuh dan dia ingin menyerang Capitol (gedung kongres). Dokumen pengadilan mengatakan Cornell mendiskusikan rencananay agar mereka bisa pergi ke Washington dan melakukan pengintaian mengenai keamanan gedung-gedung pemerintah, termasuk Capitol sebelum menjalankan serangan.

Cornell berencana meledakkan Capitol dengan dua bom pipa, kemudian menembaki hingga tewas pegawai dan pejabat di dalamnya. Dia juga mengatakan memiliki dana untuk membiayai serangan.

Jaksa mengatakan dia mencari tahu cara membuat bom pipa melalui internet. Dia juga mencari tahu cara bepergian ke Washington melalui internet.

Dilansir dari BBC, ayah Cornell mengatakan putranya mungkin memposting pesan kemarahan mengenai jihad dengan kekerasan. Namun, ia yakin putranya tidak mampu melakukan serangan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA