Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

Tuesday, 14 Sya'ban 1441 / 07 April 2020

Digaji Rp 40 Juta, JK: Bikin Pesta Kawin Sudah Habis

Kamis 18 Dec 2014 13:10 WIB

Rep: Dessy S Saputri/ Red: Erik Purnama Putra

Wakil Presiden Jusuf Kalla bersama Ketua MPR Zulkifli Hasan.

Wakil Presiden Jusuf Kalla bersama Ketua MPR Zulkifli Hasan.

Foto: Republika/Agung Supriyanto

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Jusuf Kalla berjanji akan menaikkan gaji para pejabat di seluruh Indonesia. Namun, kenaikan gaji para pejabat ini akan dilakukan setelah perekonomian negara stabil.

"Ini akan kita perbaiki pada saat ekonomi stabil, tidak sekarang," kata JK di hadapan para kepala daerah saat Musyawarah Rencana Pembangunan (Musrenbang) Nasional RPJMN 2015-2019 di Hotel Bidakara, Jakarta, Kamis (18/12).

Menurut dia, gaji seluruh pejabat di Indonesia pun dinilainya memang sedikit. Ia pun menyebut gaji presiden yang hanya Rp 60 juta per bulan. Dia menilai, gaji tersebut terbilang kecil untuk ukuran pejabat.

"Soal gaji bupati memang bukan hanya bupati, presiden cuma Rp 60 juta, bikin pesta kawin beberapa saja sudah habis, wapres Rp 40 juta, menteri Rp 16 juta," tambahnya.

Kendati demikian, menurut dia, masih banyak orang yang ingin menjabat sebagai bupati. Ia pun yakin gaji yang diterima para pejabat saat ini masih dapat mencukupi kebutuhan hidup.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA