Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Menlu Desak Irak-Turki Perdekat Posisi dalam Perangi Terorisme

Kamis 18 Dec 2014 12:46 WIB

Red: Winda Destiana Putri

Mohammad Javad Zarif,

Mohammad Javad Zarif,

Foto: News

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif, Rabu menyatakan harapan bahwa Iran dan Turki akan mencari posisi lebih dekat dalam perjuangan anti-terorisme saat dua ibu kota berbagi pandangan umum.

Zarif membuat pernyataan itu dalam konferensi pers bersama di Teheran dihadiri rekannya dari Turki, Mevlut Cavusoglu yang berada di Teheran untuk melakukan pembicaraan dengan para pejabat senior Iran mengenai perkembangan bilateral, regional dan internasional.

Zarif menyatakan harapan bahwa kunjungan Cavusoglu ke Iran akan mempersiapkan landasan untuk hubungan yang lebih aktif antara kedua negara tetangga.

Mengacu pada kerja sama tumbuh antara Teheran dan Ankara, Zarif mengatakan tekad kedua pihak 'untuk meng-upgrade volume perdagangan bilteral 30 miliar pada 2015 dan pembentukan Dewan Tertinggi Iran-Turki dipimpin oleh kedua presiden sebagai contoh perluasan hubungan bilateral. Menteri Iran juga berharap agar perbedaan pendapat kecil antara kedua negara akan segera diselesaikan.

"Teheran dan Ankara harus mencegah penyebaran terorisme ke Irak dan Turki," Zarif menekankan.

Adapun sikap Iran dan Turki terhadap Suriah, katanya baik Teheran ataupun Ankara tak bersedia untuk menyaksikan rakyat Suriah sebagai korban terorisme. Zarif meminta Suriah untuk memutuskan masa depan mereka tanpa campur tangan kekuatan asing.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA