Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Riri Riza: Film Harus Mengandung Konten Lokal

Rabu 26 Nov 2014 13:55 WIB

Red: Chairul Akhmad

Riri Riza

Riri Riza

Foto: Yasin Habibi/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Film Indonesia dalam fungsinya sebagai aset diplomasi publik untuk menunjukkan Indonesia pada dunia harus memuat konten dan nilai-nilai lokal baik secara politik, sosial, dan budaya.

Sutradara ternama Riri Riza menyebutkan tradisi dan nilai budaya Indonesia, salah satunya tradisi seni wayang orang Jawa, dapat dinikmati melalui karyanya yang berjudul Drupadi. "Drupadi merupakan karya hibrida yaitu kombinasi antara aspek sinematik dan seni pertunjukan," ujarnya di Jakarta, Rabu (26/11).

Film berdurasi 45 menit ini, lanjutnya, dibuat berdasarkan ide dari penulis terkenal Leila S Chudori dan proses pembuatannya bekerja sama dengan sanggar tari di Yogyakarta milik Bagong Kussudiardja.
Film ini mengadaptasi salah satu bagian dari epik terkenal Mahabarata di mana tokoh utamanya yaitu Drupadi, memperjuangkan kebebasannya setelah menjadi abdi Kurawa karena kekalahan Yudistira (Pandawa) dalam sebuah permainan dadu.
Drupadi merupakan sebuah simbol di mana seorang wanita memperjuangkan sebuah dunia yang didukung keadilan dan persamaan hak di era modern seperti saat ini.
"Film-film seperti Drupadi ini sifatnya 'timeless' dan memiliki peminat tersendiri di jaringan yang bukan komersil," kata pria bernama lengkap Mohammad Rivai Riza itu.
Meskipun tidak dipasarkan secara luas, namun Riri masih saja menerima permintaan atas pemutaran Drupadi dari berbagai instansi dan festival film sejak kali pertama film ini dirilis perdana di Jakarta International Film Festival dan Hong Kong Film Festival pada 2009.

Menyadari sifatnya yang timeless maka film yang dibintangi aktor dan aktris ternama seperti Dian Sastro (Drupadi), Nicholas Saputra (Arjuna), Ario Bayu (Bima), dan Dwi Sasono (Yudistira), ini direkam dalam format seluloid agar bisa disimpan dalam jangka waktu puluhan hingga ratusan tahun.
"Indonesia punya banyak potensi film-film klasik yang sayangnya sebagian besar disimpan dalam kualitas yang tidak terlalu baik," ujar sutradara Laskar Pelangi itu.
Film-film klasik seperti "Lewat Djam Malam" karya Usmar Ismail, "Anak Perawan di Sarang Penjamun" karya Usmar Ismail, dan "Koboi Cengeng" karya Nya' Abbas Akup saat ini disimpan di Sinematek Indonesia dalam bentuk canon atau rol pita film.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA