Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Perempuan Suriah Mendapatkan Hak Kesetaraan

Senin 10 Nov 2014 15:15 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Winda Destiana Putri

Perempuan Suriah mengecat wajah mereka dengan warna bendera Suriah dan meneriakkan slogan anti-pemerintahan Presiden Suriah Bashar Al-Asad.

Perempuan Suriah mengecat wajah mereka dengan warna bendera Suriah dan meneriakkan slogan anti-pemerintahan Presiden Suriah Bashar Al-Asad.

Foto: Al-Arabiya

REPUBLIKA.CO.ID, BEIRUT -- Pemerintah daerah di wilayah Kurdi telah mengeluarkan dekrit untuk memberikan kesetaraan hak bagi perempuan.

Dilansir dari AFP Senin (10/11) keputusan tersebut ditampilkan pada halaman Facebook resmi milik pemerintah Rabu (5/11) lalu. Keputusan itu menyatakan bahwa perempuan dan laki-laki harus berada dalam kesetaraan di semua lapisan baik bidang publik maupun swasta.

Dekrit tersebut disahkan oleh pemimpin kanton Aljazira, Provinsi Hasakeh. Perempuan memiliki hak untuk bekerja yang sama dengan laki-laki, termasuk gaji.

Perempuan hanya boleh menikah diatas 18 tahun. Mereka juga harus mendapatkan persetujuan kedua orang tuanya. Keputusan tersebut juga menetapkan Poligami dilarang.

Perempuan memiliki hak yang sama untuk menjadi saksi di pengadilan dan mereka juga memiliki hak waris secara penuh.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA