Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

DPRD Kota Bogor Dukung Gerakan 'Rebo Nyunda'

Kamis 06 Nov 2014 11:23 WIB

Red: Hazliansyah

 Sejumlah siswa SMA mengenakan iket kepala khas Sunda (Totopong) saat kegiatan Rebo Nyunda di Aula SMA Mardiyuana, Kota Bogor, Jabar, Rabu (22/14).  (Antara/Arif Firmansyah)

Sejumlah siswa SMA mengenakan iket kepala khas Sunda (Totopong) saat kegiatan Rebo Nyunda di Aula SMA Mardiyuana, Kota Bogor, Jabar, Rabu (22/14). (Antara/Arif Firmansyah)

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- DPRD Kota Bogor Jawa Barat mendukung Gerakan "Rebo Nyunda" yang dicanangkan oleh Pemerintah Daerah. Mereka ikut berpartisipasi mengenakan pakaian dan berbahasa Sunda setiap hari Rabu.

"Pencanangan Gerakan Rebo Nyunda sangat bagus sekali, karena menghidupkan kembali Budaya Sunda yang sudah mulai dilupakan. Kami di DPRD mendukung agar gerakan ini dibumikan," kata Ketua DPRD Kota Bogor Untung B Maryono di Bogor, Kamis.

Menurut Untung, sudah saatnya Budaya Sunda diangkat kembali dimulai dari jajaran Pemerintahan Daerah lalu disebarkan ke masyarakat.

"Karena kita akui tradisi dan Budaya Sunda ini sudah mulai hilang, apalagi ada remaja yang berbahasa Sunda sehari-harinya tidak terdengar lagi angklung di setiap pelaksanaan pesta perkawinan, maupun wayang golek," kata Untung.

Untung menegaskan bahwa DPRD tidak mengikuti gerakan yang dicanangkan oleh Pemerintah Kota Bogor, tetapi lebih kepada mendukung gerakan yang menurutnya perlu disebarluaskan.

Sebagai bentuk dukungan, seluruh anggota DPRD Kota Bogor ikut mengenakan pakaian tradisional Sunda, bagi laki-laki mengenakan "Kampret" dan kebaya untuk perempuan.

"Bahkan rapat terkait anggaran yang dilakukan Rabu kemarin saya pimpin dengan menggunakan bahasa Sunda. Walau tidak semua anggota dewan bisa berbahasa Sunda, kita harus biasakan terutama setiap hari Rabu," kata Untung.

Untung menambahkan bahwa pihaknya berharap gerakan Rebo Nyunda tidak hanya dilaksanakan di tingkat Pemerintah Kota Bogor, tetapi menyebar di tingkat sekolahan dan kelurahan.

"Gerakan ini juga dapat meningkatkan perekonomian masyarakat kecil terutama penjual Totopong, Tarumpah (sendal-red) dan pakaian Kampret yang dulunya tidak dilirik lagi, sekarang justru bergairah lagi ekonominya," kata Untung.

Sebelumnya, Rabu (5/11), Pemerintah Kota Bogor secara resmi mencanangkan Gerakan Rebo Nyunda. Ini ditandai dengan seluruh pejabat dan pegawai di lingkungan Pemkot Bogor mengenakan pakaian tradisional dan berbahasa Sunda termasuk Wali Kota Bima Arya dan Wakil Wali Kota Usmar Hariman.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA