Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

Tuesday, 9 Rabiul Akhir 1442 / 24 November 2020

BBM Naik, PDIP Harus Dukung Jokowi

Rabu 05 Nov 2014 11:39 WIB

Rep: C16/ Red: Winda Destiana Putri

Petugas membantu warga mengisi bahan bakar minyak (BBM) di SPBU Jakarta, Selasa (7/10).(Prayogi/Republika)

Petugas membantu warga mengisi bahan bakar minyak (BBM) di SPBU Jakarta, Selasa (7/10).(Prayogi/Republika)

Foto: Republika/Prayogi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat Politik Hamdi Moeloek menyarankan agar Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) harus tetap mendukung kebijakan Presiden dan Wapres Jokowi-JK terkait kebijakan kenaikan tarif Bahan Bakar Minyak (BBM).

"PDIP harus berdiri dibelakang Jokowi-JK" ungkap Hamdi Moeloek saat dihubungi Republika, Rabu (5/11).

Hamdi Moeloek menambahkan, meskipun pada periode kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) PDIP sempat menolak tegas kenaikan BBM, itu semata-mata karena PDIP dan Demokrat memiliki pandangan politik yang berseberangan.

Maka, lanjut dia, kali ini PDIP harus mendukung Jokowi-JK karena pandangan politik mereka yang sudah sejalan.

Lagipula, tambah dia, buku putih yang sempat dikeluarkan PDIP sebagai wujud konsistensinya terhadap penolakan BBM dua tahun lalu dianggap sudah tidak relevan. Sehingga sudah tidak bisa diaplikasikan dimasa sekarang ini.

Hamdi Moeloek menyatakan dasar rasionalitas buku putih tersebut harus diperbaiki.

Sebelumnya diketahui PDIP merupakan partai yang paling tegas menolak kenaikan BBM pada era kepemimpinan SBY.

Partai berlambang moncong banteng tersebut bahkan sempat mengeluarkan buku putih yang berisi panduan mengenai strategi dan solusi pemerintah tanpa harus menaikkan BBM.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA