Sunday, 15 Syawwal 1441 / 07 June 2020

Sunday, 15 Syawwal 1441 / 07 June 2020

AS Desak Hong Kong Investigasi Kasus Pemukulan Aktivis

Jumat 17 Oct 2014 00:01 WIB

Rep: Ani Nursalikah/ Red: Julkifli Marbun

 Demonstran pro-demokrasi membuat barikade dari blok semen di sebuah terowongan di Jalan Lung Wo, Distrik Admiralty, Hong kong, Rabu (15/10). (AP/Kin Cheung)

Demonstran pro-demokrasi membuat barikade dari blok semen di sebuah terowongan di Jalan Lung Wo, Distrik Admiralty, Hong kong, Rabu (15/10). (AP/Kin Cheung)

REPUBLIKA.CO.ID, HONG KONG -- Amerika Serikat mendesak dilakukan investigasi segera, transparan dan menyeluruh atas insiden pemukulan terhadap demonstran Hong Kong yang diborgol. AS mengaku sangat khawatir atas laporan kebrutalan polisi tersebut.

"Kami kembali meminta pemerintah Hong Kong untuk menahan diri dan bagi pengunjuk rasa agar menyampaikan pendapat dengan damai," ujar juru bicara Departemen Luar Negeri AS Jen Psaki, dikutip dari AFP, Kamis (16/10).

Televisi Hong Kong TVB menayangkan video pemukulan seorang demonstran oleh polisi berpakaian sipil. Demonstran tersebut dipukuli dalam keadaan terborgol. Akibatnya, aktivis tersebut menderita lebam di sekujur tubuh dan harus dirawat di rumah sakit.

Perdana Menteri Inggris David Cameron mengatakan Inggris akan mendukung hak dan kebebasan Hong Kong, termasuk hak seseorang, hak berbicara, media dan berkumpul. Juru bicara Cameron mendesak polisi dan pengunjuk rasa menahan diri.

Polisi mengatakan tujuh orang petugas telah diidentifikasi terkait dengan video itu dan mereka akan dipindahkan dari jabatannya. Kepala keamanan Lai Tung-kwok berjanji akan melakukan penyelidikan yang adil.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA