Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Kurator Melbourne Promosikan Seniman Indonesia di Italia

Kamis 09 Oct 2014 21:33 WIB

Red:

abc news

abc news

REPUBLIKA.CO.ID, MELBOURNE -- Sebuah kolaborasi internasional melibatkan berbagai pihak menggelar pameran seni kontemporer Indonesia di Roma, Italia. Mereka adalah pengacara Indonesia di Australia, kurator asal Melbourne dan Singapura, serta Dutabesar Indonesia di Vatikan mewujudkan pameran Seni Kontemporer Indonesia di Roma.

Pameran berjudul Shout ini dilangsungkan di Museo d'Art Contemporanese di Roma (MACRO) yang dibuka sejak 26 September lalu hingga 11 November nanti menampilkan 11 seniman seni kontemporer asal Indonesia yang karya-karya mereka semakin dikenal. Shout digelar bersamaan dengan Festival Film Asiatice Mediale yang berusaha menghadirkan diskusi dan pertukaran budaya antara Italia dan benua Asia lewat film.

Yang unik dari pameran Shout ini adalah keterlibatan sedikitnya tiga negara, Australia, Indonesia dan Italia bagi terwujudnya pameran. Keterlibatan Australia adalah lewat keterlibatan sebuah galeri internasional bernama MIFA (Melbourne Intercultura  Fine Arts), yang diminta untuk mencari para seniman muda Indonesia guna tampil dalam pameran Shout.

Menurut Konfir Kabo seorang warga asal Indonesia dari kantor pengacara Kabo di Melbourne, MIFA sebelumnya pernah menyelenggarakan pameran seni yang melibatkan seniman asal Indonesia di Australia.

Dalam perbincangan dengan wartawan ABC L. Sastra Wijaya, Konfir Kabo yang juga menjadi salah satu sponsor bagi pameran Shout mengatakan bahwa ide untuk menyelenggarakan pameran datang dari Dutabesar Indonesia untuk Vatikan, Budiarman Bahar yang sebelumnya pernah menjadi Konsul Jenderal RI di Melbourne. "Pak Duta besar menginginkan adanya sesuatu kegiatan seni mengenai Indonesia untuk ditampilkan di Italia untuk mengucapkan terima kasih kepada warga Roma dan Vatikan selama masa tugasnya. Kebetulan tema festival film tahun ini adalah Asia. Kami kemudian meminta MIFA untuk mencari seniman-seniman muda Indonesia untuk ditampilkan," kata Konfir Kabo baru-baru ini.

Direktur MIFA Bryan Collie menjadi salah satu kurator bersama dengan seorang kurator asal Indonesia yang sekarang bermukim di Singapura, Santy Saptiari.

Menurut Konfir  Kabo, MIFA memilih para seniman kontemporer untuk menunjukkan wajah lain dari kehidupan seni yang ada di Indonesia saat ini.

"Biasanya kan wujud budaya Indonesia itu adalah tarian, atau seni tradisional. Sekarang kita ingin menampilkan sesuatu yang lain, menampilkan para seniman yang belum begitu terkenal, namun memiliki potensi besar. " tambah Konfir yang memiliki kantor pengacara di Melbourne.

Para seniman yang terlibat dalam pameran di Italia ini adalah Aditya Novali, Andita Purnama, Angki Purbandono, Bestrizal Besta, Erika Ernawan, Gatot Pudijarto, Gusmen Heriadi, I Gusti Ngurah Udiantara, Maria Indria Sari, Sigit Santoso dan Yudi Sulisto.

Menurut Direktur MIFA Bryan Collie, pameran Shout in menunjukkan semakin dekatnya kedekatan multibudaya di dunia ini.

"MIFA sudah memiliki hubungan lama dengan pemerintah Indonesia dalam menampilkan artis Indonesia di Australia. Pameran ini menunjukkan wajah multibudaya sebenarnya. Kami memiliki kehadiran kuat di Indonesia dan dipercaya guna menghadirkan seni terbaik Indonesia di Roma. Pameran ini dimaksudkan untuk menghubungkan tiga budaya, dan memberikan suara bagi budaya seni kontemporer yang berkembang cepat." kata Collie dalam pers rilisnya.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ABC News (Australian Broadcasting Corporation). Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ABC News (Australian Broadcasting Corporation).
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA