Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Tingkatkan Daya Saing, Jokowi Akan Revitalisasi Pasar Tradisional Se-Indonesia

Rabu 17 Sep 2014 02:51 WIB

Red: Hazliansyah

Pasar tradisional.

Pasar tradisional.

Foto: Republika/Aditya Pradana Putra

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Joko Widodo akan melakukan revitalisasi pasar-pasar tradisional di seluruh Indonesia secara bertahap untuk menghidupkan geliat pasar tradisional dan meningkatkan daya saing dengan pasar ritel modern.

Menurut Wakil Ketua DPD Partai Demokrasi Indonesia (PDI) Perjuangan Jawa Tengah Aria Bima, di Gedung DPR, Jakarta, Selasa, revitalisasi pasar ditargetkan untuk 5.000 pasar tradisional di seluruh Indonesia yang dilakukan bertahap dengan 1.000 pasar setiap tahun.

"Targetnya bagaimana memfasilitasi usaha kecil menengah dan gurem. Tidak mungkin itu dilakukan oleh pelaku pasar atau pakai anggaran pemerintah daerah. Akan tetapi, perlu keterlibatan pemerintah pusat," kata Aria yang juga Wakil Ketua di Komisi VI yang berfokus pada BUMN, perdagangan, industri, koperasi, dan UMKM itu.

Aria mengungkapkan, dana revitalisasi pasar ini sebagian berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan sebagian lagi dari kerja sama dengan swasta. Untuk revitalisasi pasar, lanjut Aria, dianggarkan sekitar Rp 5 miliar.

"Masih dirumuskan dahulu mana pasar yang akan dapat bantuan, lalu daerah mana yang diprioritaskan, terutama di daerah pemekaran baru. Revitalisasi pasar juga tergantung kondisi dan kebutuhan. Jadi, penanganannya beda-beda," jelas Aria.

Aria menambahkan bahwa pasar yang akan direvitalisasi terdiri dari pasar induk, pasar penunjang, pasar tradisional biasa, dan pasar desa.

"Revitalisasi ini agar pasar bersih, tidak kumuh, sehingga mampu bersaing dengan pasar ritel," ujar Aria.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA