Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Wapres Boediono: Ayah Saya Seorang Tunanetra

Rabu 27 Aug 2014 13:39 WIB

Red: Citra Listya Rini

Wapres Boediono

Wapres Boediono

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Wakil Presiden Boediono mengatakan ayahnya adalah seorang tuna netra justru di saat usia muda dan produktif akibat glukoma. Namun, ayahnya dikatakan masih bisa memberikan kontribusi bagi keluarga sehingga tetap mampu menjadi kepala keluarga dengan baik.

"Pada saat penjajahan penyakit glukoma belum ada pencegahannya dan belum ada kesadaran dari penderita, sehingga ayah saya alami kebutaan akibat glukoma," kata Boediono saat membuka Musyawarah Nasional VIII Persatuan Tunanetra Indonesia (Pertuni) di Jakarta, Rabu (27/8).

Hadir dalam acara itu Menteri Sosial Salim Segaf Al Jufri, Wakil Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Musliar Kasim, Wakil Menteri Kesehatan Ali Gufron, serta Ketua Umum Pertuni Didi Tarsidi.

Wapres membocorkan kondisi keluarganya bukan tidak ada maksud. "Sekalipun seseorang alami tuna netra bukan berarti tidak bisa berkarya dan menjalankan tugas dengamn baik sebagai kepala keluarga. Bktinya ayah saya bisa mendidik anak-anaknya menjadi orang yang berguna," kata Boediono.

Dalam kesempatan tersebut Boediono memberikan semangat untuk terus berkarya kepada tuna netra, yang sekalipun mengalami hambatan namun jangan pernah putus asa.

Boediono menceritakan saat ayahnya alami buta maka memutuskan untuk membuka toko di depan rumah yang menjual keperluan sehari-hari. "Sata hal yang saya ingat adalah beliau tetap menjalankan kepala keluarga dengan baik walau tuna netra," katanya.

Bahkan untuk memberikan pendidikan kepada anak-anaknya, kata Boediono, ayahnya seringkali menceritakan segala hal yang baik antara lain filsafat wayang. "Ayah saya bisa menceritakan hal itu karena pada saat masih bisa melihat suka sekali membaca," kata Boediono.

Boediono mengatakan keberadaan tuna netra dalam satu keluarga ternyata bisa memberikan manfaat bagi semua." Percayalah kalau kita tidak bisa menikmati hasilnya, pasti nanti anak cucu kita yang bisa menikmati," pesan Boediono.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA