Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Tuesday, 26 Jumadil Awwal 1441 / 21 January 2020

Soal Kabinet Ramping, Jokowi Disarankan Riset

Rabu 27 Aug 2014 04:29 WIB

Rep: c83/ Red: Mansyur Faqih

Yunarto Wijaya

Yunarto Wijaya

Foto: Tahta Aidilla/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Charta Politica, Yunarto Wijaya mengatakan opsi tim transisi Joko Widodo (Jokowi) yang merencanakan perampingan kabinet patut dipertimbangkan.

Tapi sebelum memutuskan, ia menyarankan agar melakukan melakukan riset sebelum perampingan kabinet. Ini mengingat waktu jelang pelantikan yang sudah dekat. 

Selain masalahan waktu, katanya, tim transisi Jokowi juga harus memikirkan struktur penggabungan kementerian yang tidak mudah.

Karena untuk menggabungkan beberapa kementerian menjadi satu juga diperlukan komunikasi dengan beberapa kementrian yang sudah ada. Bia juga melibatkan menteri lama sampai dirjen. Sehingga diperlukan riset khusus.

Sebagai contoh, ia menyebut Singapura dan Amerika Serikat yang hanya memiliki 16 kementerian. Itu artinya jumlah kementrian yang sedikit pun juga bisa untuk menjalani pemerintahan.

"Untuk Indonesia memang alangkah lebih baik jika dirampingkan. Namun untuk sistem perampingan dan merger harus dilakukan riset mendalam terlebih dahulu," ujar Yunarto  saat dihubungi Republika Selasa (26/8).

Ia menambahkan, seharusnya penolakan terhadap opsi perampingan kabinet tak perlu dilakukan. Karena proses perubahan struktur tidak usah diharamkan. 

Apalagi mengingat perubahan jumlah kementerian pernah terjadi di Indonesia sebelumnya. 

"Saya tidak mengatakan kalo kabinet ramping perlu atau tidak perlu. Tapi tetap harus dilakukan riset mendalam, dimatangkan strukturnya terlebih dahulu. Baru akhirnya menentukan nama kementrian," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA