Tuesday, 9 Rajab 1444 / 31 January 2023

Asrama Mahasiswa Nusantara Bentuk Mahasiswa Berkarakter Pancasila

Rabu 30 Nov 2022 08:29 WIB

Red: Gita Amanda

Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) RI, Prof Yudian Wahyudi, turut menyaksikan asrama pembangunan mahasiswa berkarakter Pancasila ini diresmikan oleh Presiden Joko Widodo, Selasa (29/11/2022).

Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) RI, Prof Yudian Wahyudi, turut menyaksikan asrama pembangunan mahasiswa berkarakter Pancasila ini diresmikan oleh Presiden Joko Widodo, Selasa (29/11/2022).

Foto: BPIP
Implementasi Pancasila dalam dunia pendidikan semakin masif dilakukan Pemerintah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Implementasi Pancasila dalam dunia pendidikan semakin masif dilakukan Pemerintah. Demi menciptakan persatuan dan keadilan sosial, Pemerintah melalui Badan Intilejen Negara (BIN), Kemeterian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, Kementerian Pertahanan, dan Kementerian Agama membangun Asrama Mahasiswa Nusantara (AMN) bagi putera-puteri daerah yang dikuliahkan di Pulau Jawa.

Guna memfasilitasi mahasiswa dari timur Indonesia, Presiden RI, Joko Widodo mendirikan Asrama Mahasiswa Nusantara (AMN) di  Surabaya, Jawa Timur. Selain Surabaya, sejumlah kota besar juga sudah dicanangkan menjadi tempat dibangunnya AMN, seperti Makasar, Sulawesi Selatan dan Manado, Sulawesi Utara.

Baca Juga

Para mahasiswa diberikan beasiswa penuh LPDP dari Kemenkeu selama berkuliah, termasuk biaya hidupnya. Para mahasiswa Papua merasa terbantu dengan adanya perhatian dari Pemerintah ini. Mereka bertekad berkuliah dengan sungguh-sungguh untuk kembali membangun tanah kelahirannya.

photo
Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) RI, Prof Yudian Wahyudi, turut menyaksikan asrama pembangunan mahasiswa berkarakter Pancasila ini diresmikan oleh Presiden Joko Widodo, Selasa (29/11/2022). - (BPIP)

Presiden Jokowi menekankan, dibangunnya Asrama Mahasiswa Nusantara ini untuk menyatukan putera-puteri dari berbagai wilayah di Indonesia dalam satu tempat tinggal. Sehingga persatuan dan kesatuan dapat semakin erat terbangun dan menghasilkan gotong royong dalam membangun Indonesia pada masa mendatang.

“Pembangunan Asrama Mahasiswa Nusantara ini untuk kita saling mengenal. Mahasiswa dari Papua kenal dengan yang dari Aceh di asrama ini. Begitu juga dengan mahasiswa dari daerah-daerah lainnya. Tujuannya agar rukun dan kompak karena di asrama diberikan wawasan kebangsaan”, tutur Presiden Jokowi.

Presiden Jokowi berharap, dengan berkumpulnya mahasiswa dari seluruh Indonesia di asrama ini, Bangsa dan Negara Indonesia akan lebih kuat pada masa mendatang.

“Ke depan, kalau kita rukun, kalau kita kompak, ini akan menjadi sebuah kekuatan besar bagi Bangsa Indonesia karena perbedaan yang kita miliki adalah kekuatan,” ujar Presiden Jokowi.

Bersama masyarakat Surabaya, Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) RI, Prof Yudian Wahyudi, turut menyaksikan asrama pembangunan mahasiswa berkarakter Pancasila ini diresmikan oleh Presiden Joko Widodo, Selasa (29/11/2022). Prof Yudian mengapresiasi upaya Pemerintah dalam membangun Sumber Daya Manusia Indonesia yang unggul dan berkarakter Pancasila.

“Adanya Asrama Mahasiswa Nusantara ini baik sekali bagi para penghuninya. Di sini, para mahasiswa akan terasah keterampilannya, yang terpenting jiwa nasionalisme, bela negara, dan punya cita-cita yang sama untuk Indonesia. Saya pikir ini upaya konkret Pemerintah dalam mewujudkan persatuan Indonesia dan keadilan sosial,” tutur Prof Yudian.

Dalam kesempatan yang sama, Prof Yudian berbincang bersama Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi RI, Nadiem Makarim dan Rektor Universitas Negeri Malang, Prof Haryono, tentang Pendidikan Pancasila di semua jenjang pendidikan.

Nadiem menyambut baik gagasan BPIP dalam menghadirkan kembali mata ajar Pendidikan Pancasila secara khusus kepada para pelajar dan mahasiswa. Ia berpendapat, pembangunan karakter harus didasari dengan ideologi Pancasila.

Kepala BPIP, Prof Yudian juga mengapresiasi kurikulum merdeka Kemendikbudristek. Menurutnya, kurikulum ini mengarah pada pembentukan peserta didik yang partisipatif, empati, dan kolaboratif melalui mata ajar dan metodologi pembelajarannya sehingga dapat menjadi pelajar berkarakter Pancasila.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA