Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Izin Dicabut Kemensos, ACT Janji Tetap Salurkan Dana yang Terkumpul

Rabu 06 Jul 2022 17:51 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Agus raharjo

Presiden Aksi Cepat Tanggap (ACT) Ibnu Khajar menyampaikan keterangan pers di Gedung ACT, Menara 165, Jakarta, Senin (4/7/2022). Dalam konferensi pers tersebut Lembaga filantropi Aksi Cepat Tanggap (ACT) menyampaikan permintaan maaf kepada donatur dan masyarakat Indonesia sekaligus melakukan klarifikasi terkait pemberitaan dalam majalah Tempo dengan judul Kantong Bocor Dana Umat edisi Sabtu 2 Juli 2022.

Presiden Aksi Cepat Tanggap (ACT) Ibnu Khajar menyampaikan keterangan pers di Gedung ACT, Menara 165, Jakarta, Senin (4/7/2022). Dalam konferensi pers tersebut Lembaga filantropi Aksi Cepat Tanggap (ACT) menyampaikan permintaan maaf kepada donatur dan masyarakat Indonesia sekaligus melakukan klarifikasi terkait pemberitaan dalam majalah Tempo dengan judul Kantong Bocor Dana Umat edisi Sabtu 2 Juli 2022.

Foto: Republika/Thoudy Badai
ACT siap untuk membuka diri jika ada pihak yang ingin melakukan audit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Aksi Cepat Tanggap (ACT) Ibnu Khajar memastikan pihaknya akan tetap menyalurkan dana yang sudah terkumpul. Hal ini disampaikan menyusul keputusan Kementerian Sosial (Kemensos) mencabut izin penyelenggaraan Pengumpulan Uang dan Barang (PUB) yang diberikan kepada ACT tahun 2022.

"Dengan adanya keputusan yang dikeluarkan Kemensos ini, kami akan mematuhi keputusan tersebut. Namun, untuk dana yang sudah terhimpun sebelum keputusan ini ditetapkan, kami akan tetap beraktivitas dan menyalurkannya," kata dia dalam keterangannya, Rabu (6/7/2022).

Baca Juga

Terkait keputusan yang diambil Kemensos, Ibnu mengaku ACT merasa kaget. Pihaknya telah berupaya transparan dalam pengelolaan keuangan yang berasal dari donasi publik ini. Ia pun menyayangkan keputusan Kemensos mencabut izin PUB ACT.

Ia mengaku pihak ACT bersikap kooperatif dengan Kemensos. Bahkan, pihaknya telah memenuhi panggilan dan bertemu dengan Kemensos Selasa (5/7/2022) kemarin. "Kami telah menunjukkan sikap kooperatif. Kami juga sudah menyiapkan apa saja yang diminta oleh pihak Kemensos, terkait pengelolaan keuangan," ujarnya.

Adapun kasus yang menimpa ACT terkait pengelolaan dana saat ini disampaikan merupakan hasil dari kepemimpinan sebelumnya. Ia pun menegaskan siap untuk membuka diri jika ada pihak yang ingin melakukan audit.

"Kepemimpinan yang dilakukan secara kolektif ini menjadi bukti nyata kami berusaha melakukan perbaikan, terutama dalam mengelola dana yang telah dihimpun. Semua keputusan sekarang dilakukan secara kolektif kolegial di bawah pengawasan Dewan Pengawas," ucap Ibnu.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA