Thursday, 8 Zulhijjah 1443 / 07 July 2022

Tim Penyelam Diterjunkan di Hari Ketiga Pencarian Eril

Sabtu 28 May 2022 15:14 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Dwi Murdaningsih

Sungai Aare di Swiss.

Sungai Aare di Swiss.

Foto: EPA-EFE/ANTHONY ANEX
Tim SAR melakukan metode pencarian lebih intensif dengan perahu, drone dan penyelaman

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Duta Besar RI untuk Swiss Muliaman Hadad mengatakan pencarian hari ketiga tim penyelam diterjunkan. Tim penyelam akan mencoba mencari keberadaan Emmeril Mumtadz yang hilang terbawa arus ketika berenang di sungai Aare pada Kamis (6/5/2022) lalu.

"Tim SAR melakukan metode pencarian lebih intensif dengan perahu, drone dan melakukan penyelaman," ujarnya dalam konferensi pers, Sabtu (28/5/2022).

Baca Juga

Hanya saja tim penyelam ini masih harus melihat kondisi di sungai Aare. Jika kondisi mendukung yakni air jernih dan tidak dingin maka penyelaman dapat dilakukan.

"Kalau air keruh bekas hujan atau salju yang mencair dan masih ada kristalnya ini masih dingin dan menyulitkan penyelaman," ucap dia.

Menurut Muliaman, sungai Aare, merupakan lelehan air salju sehingga suhunya cukup dingin dan airnya tidak begitu jernih.

Pencarian dimulai pukul 8.30 waktu Swiss. Pencarian akan terus dilakukan secara realtime sehingga pihak KBRI dapat ikut memantau. "Kami akan menjaga realtime dengan pihak kepolisian, kita mendoakan keberhasilan proses pencarian TIM SAR ini," ungkapnya.

 
Emmeril Khan Mumtadz atau yang akrab disapa Eril diketahui hilang ketika berenang di sungai di Aare, di Bern, Swiss pada Kamis (26/5/2022) pagi waktu Swiss. Arus yang cukup deras hari itu menyebabkan putra pertama Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil terseret arus. Keberadaan Eril di Swiss dalam rangka pencarian universitas untuk melanjutkan jenjang S2.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA