Monday, 10 Muharram 1444 / 08 August 2022

Kasus Konfirmasi Harian Covid-19 Catat Angka Terendah Sejak Januari

Selasa 15 Mar 2022 05:31 WIB

Red: Qommarria Rostanti

Kasus konfirmasi harian Covid-19 mencatat angka terendah sejak Januari. (ilustrasi)

Kasus konfirmasi harian Covid-19 mencatat angka terendah sejak Januari. (ilustrasi)

Foto: Pixabay
Pada Senin (14/3/2022), kasus Covid-19 harian menyentuh angka 9.629.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kesehatan melaporkan, kasus konfirmasi harian Covid-19 mengalami tren penurunan. Pada Senin (14/3/2022), kasus Covid-19 harian menyentuh angka 9.629 atau lebih rendah dari catatan pada 28 Januari 2022 yang sempat di angka 9.905.

"Angka konfirmasi kasus harian hari ini kembali ke level Januari 2022 dan tren ini terus diupayakan untuk turun secepatnya," ujar Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kemenkes, Siti Nadia Tarmizi, dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin (14/3/2022).

Baca Juga

Siti Nadia menjelaskan, angka kesembuhan pada Senin juga meningkat menjadi 39.296 jika dibandingkan hari sebelumnya yakni sebesar 25.854. Kondisi ini membuat angka keterisian rumah sakit turun dari 22 persen per Ahad menjadi 21 persen pada Senin.

"Begitu juga dengan angka keterisian rumah sakit yang terus turun dari hari ke hari secara konsisten. Ini menunjukkan penanganan Covid-19 di Indonesia menuju ke arah yang lebih baik setiap harinya," kata dia.

Selain itu, kasus aktif Covid-19 juga konsisten mengalami penurunan dan tercatat di angka 312.958 pada Senin. Angka ini turun dari hari sebelumnya yang sempat menyentuh angka 342.896. 

Catatan positivity rate nasional juga membaik dan sempat tercatat di angka 11,56 persen. Sebelumnya pada 12 Maret 2022, positivity rate sempat tercatat di angka 15,02 persen. "Optimisme mengendalikan Covid-19 perlu didukung melalui upaya percepatan dan perluasan vaksinasi lengkap dua dosis ditambah booster. Ini menjadi benteng pertahanan kita semua dari perawatan bergejala berat dan risiko kematian akibat infeksi Covid-19," kata dia.

Siti Nadia mengatakan, manfaat vaksinasi lengkap dua dosis ditambah vaksinasi penguat sangat berpengaruh dalam mengendalikan kondisi Covid-19 saat ini. Kematian dan keparahan akibat Covid-19 bisa ditekan dengan menyukseskan program vaksinasi ini.

Hingga Senin pukul 12.00 WIB laju vaksinasi dosis satu tercatat sebanyak 193.591.293 (92,95 persen), vaksinasi dosis dua 151.693.762 (72,84 persen) dan vaksinasi booster 14.724.644 (7,07 persen). Adapun target sasaran vaksinasi secara nasional mencapai 208.265.720.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA