Friday, 19 Syawwal 1443 / 20 May 2022

Asosiasi Penghulu Galang Dana Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Kamis 09 Dec 2021 07:09 WIB

Red: Hiru Muhammad

Relawan memeriksa bantuan korban bencana Gunung Semeru di Pendopo Arya Wiraraja Lumajang, Jawa Timur, Rabu (8/12/2021). Sejumlah bantuan untuk korban Gunung Semeru tersebut selanjutnya akan didistribusikan ke warga terdampak Gunung Semeru.

Relawan memeriksa bantuan korban bencana Gunung Semeru di Pendopo Arya Wiraraja Lumajang, Jawa Timur, Rabu (8/12/2021). Sejumlah bantuan untuk korban Gunung Semeru tersebut selanjutnya akan didistribusikan ke warga terdampak Gunung Semeru.

Foto: Antara/Seno
langkah APRI membantu korban erupsi Gunung Semeru menuai apresiasi

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA---Asosiasi Penghulu Republik Indonesia (APRI) menggalang dana untuk membantu korban erupsi Gunung Semeru di Lumajang, Jawa Timur melalui program ‘APRI Peduli Bencana Semeru’. Bantuan tersebut nantinya disalurkan oleh APRI Kabupaten Lumajang dalam beragam bentuk.

Direktur Bina KUA dan Keluarga Sakinah Ditjen Bimas Islam, Muhammad Adib mengapresiasi langkah APRI dalam melakukan inisasi untuk membantu korban erupsi Gunung Semeru. Ia mendorong APRI agar keberadaannya semakin dirasakan oleh masyarakat luas.

Baca Juga

“Kita tentu mendukung langkah APRI. Kita juga mendorong APRI untuk semakin berkiprah di tengah masyarakat agar semakin dirasakan manfaatnya, salah satunya melalui program APRI Peduli Bencana Semeru ini,” kata Adib di Jakarta, Rabu (8/12).

Sementara itu, Ketua APRI Madari mengatakan, penggalangan dana dilakukan sejak kabar erupsi Gunung Semeru terjadi. Ia langsung membuat Surat Edaran (SE) dengan tembusan Dirjen Bimas Islam Kemenag kepada para penghulu yang jumlahnya hampir mencapai 9 ribu. Dalam edaran itu, para penghulu diimbau untuk menyalurkan donasi minimal 50 ribu rupiah.

“Kalau kita hitung estimasi kita nanti terkumpul 400-an juta rupiah. Tapi saat ini kita fokus dengan jumlah yang terkumpul, tidak harus mencapai target itu, ketika dana yang terkumpul dibutuhkan, langsung saja disalurkan kepada korban,” tutur pria yang juga adalah Kepala KUA Kebayoran Lama ini.

Madari menjelaskan, bantuan itu nantinya disalurkan dalam beragam bentuk, sesuai dengan kebutuhan para korban di sana, termasuk rencana mendirikan Posko APRI yang dikoordinir oleh APRI Kabupaten Lumajang. Ia sendiri mengaku akan turun langsung ke lokasi terdampak bersama Direktur Bina KUA dan Keluarga Sakinah Kemenag Muhammad Adib pada pertengahan Desember ini.

“Kita menggalang dana untuk membantu korban erupsi Gunung Semeru yang berasal dari para penghulu dan dikirim langsung ke rekening APRI Kabupaten Lumajang dan diawasi APRI Wilayah Jawa Timur. Bantuan ini kita salurkan secara bertahap, termasuk saat kita turun langsung nanti bersama Direktur Bina KUA dan Keluarga Sakinah,” kata Madari.

Ia menambahkan, rencana terjun langsung ke wilayah terdampak itu untuk membantu meringankan beban korban dan melihat kondisi KUA. Setidaknya ada tiga KUA yang lokasinya dekat dengan lereng Gunung Semeru, yakni KUA Pronojiwo (rusak ringan), KUA Candipuro (rusak ringan), dan KUA Tempursari (tidak mengalami kerusakan).

Sebagai informasi, berdasarkan pengamatan Pos Pengamatan Gunung Api (PPGA) Gunung Semeru di Pos Gunung Sawur, erupsi bermula dari getaran banjir lahar atau guguran awan panas, Sabtu (4/12) kemarin pukul 14.47 WIB.

Abu vulkanik dari guguran awan panas sangat jelas teramati dan beraroma belerang mengarah ke Besuk Kobokan sekitar pukul 15.10 WIB. Awan panas menyapu beberapa daerah di sekitar kaki gunung.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA