Saturday, 22 Rabiul Akhir 1443 / 27 November 2021

Saturday, 22 Rabiul Akhir 1443 / 27 November 2021

Wiku: Pembukaan Bertahap Perlu Dilakukan Hati-Hati

Jumat 22 Oct 2021 02:34 WIB

Red: Indira Rezkisari

Sejumlah penumpang menaiki Bus Transjakarta di Jakarta, Kamis (21/10). PT. Transportasi Jakarta (Transjakarta) memberlakukan kapasitas angkut penumpang sebesar 100 persen pada masa PPKM level 2. Republika/Putra M. Akbar

Sejumlah penumpang menaiki Bus Transjakarta di Jakarta, Kamis (21/10). PT. Transportasi Jakarta (Transjakarta) memberlakukan kapasitas angkut penumpang sebesar 100 persen pada masa PPKM level 2. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Prinsip kehati-hatian menjadi pegangan kebijakan pemerintah selama pandemi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penurunan kasus Covid-19 membuat pemerintah melakukan pembukaan aktivitas masyarakat di tengah pandemi. Pembukaan namun harus dilakukan secara bertahap dengan mengedepankan prinsip kehati-hatian.

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengingatkan pembukaan aktivitas masyarakat secara bertahap tetap harus dilakukan dengan berhati-hati. "Menyadari bahwa kondisi yang saat ini sudah membaik merupakan hasil kerja keras menurunkan kasus, kebijakan pembukaan bertahap perlu dilakukan hati-hati," katanya dalam konferensi pers virtual, Kamis (21/10).

Pembukaan secara penuh kehati-hatian itu, katanya, perlu dilakukan agar tidak terjadi lagi kenaikan kasus secara signifikan seperti beberapa waktu sebelumnya. Dia menjelaskan saat ini kasus positif di Indonesia telah mengalami penurunan selama tiga belas pekan terakhir sejak lonjakan kedua.

Menurut data Satgas Penanganan Covid-19, jumlah kasus positif mingguan per 11-17 Oktober 2021 adalah 6.826 kasus atau turun dibandingkan dengan puncaknya 350.273 kasus pada periode Mei-Agustus 2021. Jumlah kasus aktif juga mengalami penurunan signifikan dari total tertinggi 542.236 kasus aktif pada Mei-Agustus 2021, menjadi 18.388 kasus aktif pada periode 11-17 Oktober 2021.

Tingkat positif atau positivity rate juga membaik dari 26,76 persen pada puncaknya menjadi 0,56 persen. Tingkat keterisian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) turun dari 77,77 persen pada puncak kenaikan kasus menjadi 5,69 persen dalam periode 11-17 Oktober 2021.

Selain mempertimbangkan data kasus dan BOR, pengamatan juga dilakukan terhadap angka reproduksi efektif (Rt) yang menunjukkan rata-rata penularan dari satu orang positif dalam satu periode waktu. Saat lonjakan terjadi pada Mei-Agustus 2021, angka Rt nasional adalah 1,41, sedangkan saat ini angkanya 0,70 yang menunjukkan potensi penularan rendah di masyarakat.

"Dengan penularan yang rendah ini diharapkan pembukaan bertahap dapat dilakukan dengan penuh kewaspadaan sembari tetap mempersiapkan langkah-langkah pengendalian apabila terlihat adanya tren kenaikan kasus," kata Wiku, yang juga menjabat sebagai Koordinator Tim Pakar Satgas Penanganan Covid-19.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA