Tuesday, 20 Rabiul Awwal 1443 / 26 October 2021

Tuesday, 20 Rabiul Awwal 1443 / 26 October 2021

Satgas Minta Sekolah Ditutup Jika Ditemukan Kasus Positif

Kamis 23 Sep 2021 18:02 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri / Red: Ratna Puspita

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito

Foto: Satgas Covid-19
Penutupan sekolah ini untuk melakukan disinfeksi, pelacakan, dan testing kontak erat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Juru Bicara Pemerintah Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito meminta agar daerah segera menutup kegiatan pembelajaran tatap muka di sekolah jika ditemukan kasus positif baru. Penutupan sekolah ini diperlukan agar segera dilakukan disinfeksi, pelacakan, dan testing kontak erat.

“Jika ada kasus positif, maka segera lakukan penutupan sekolah untuk segera dilakukan desinfeksi, pelacakan, dan testing kontak erat,” kata Wiku saat konferensi pers, Kamis (23/9).

Baca Juga

Berdasarkan data Kemendikbudristek per 23 September, dari 47.033 sekolah yang telah disurvei telah ditemukan sebesar 2,77 persen sekolah yang menimbulkan kluster kasus selama PTM dilakukan.

Kendati demikian, Wiku mengingatkan, sekecil apapun angka kasus yang ditemukan agar segera ditindaklanjuti dengan tracing (pelacakan) dan treatment (perawatan) sehingga tidak memperluas penularan kasus. Selain itu, ia mengatakan, perlu dilakukan evaluasi penerapan pembatasan khususnya terkait penerapan protokol kesehatan seperti skrining kesehatan, pengaturan kapasitas, dan jarak antar orang.

Namun, Wiku memberikan apresiasinya kepada seluruh elemen baik pemerintah daerah, tenaga pengajar, orang tua murid, serta peserta didik yang mendukung kegiatan belajar mengajar tatap muka dengan menerapkan pedoman pelaksanaan PTM untuk mencegah kenaikan kasus yang signifikan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA