Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tren Covid-19 Turun Tajam, Tapi Angka Kematian Masih Tinggi

Senin 02 Aug 2021 18:50 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Gita Amanda

Terhitung dalam dua pekan terakhir, sejak 16 Juli 2021, angka kematian harian selalu di atas 1.000 orang. (ilustrasi)

Terhitung dalam dua pekan terakhir, sejak 16 Juli 2021, angka kematian harian selalu di atas 1.000 orang. (ilustrasi)

Foto: Antara/Arif Firmansyah
Dalam dua pekan angka kematian harian akibat Covid-19 selalu di atas 1.000 jiwa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tren kasus Covid-19 harian terus mengalami penurunan. Pada Senin (2/8) ini dilaporkan ada 22.404 kasus baru. Angka ini sudah jauh lebih rendah dari puncak grafik dengan 56.757 kasus baru pada 15 Juli 2021. Sebagai gambaran, tambahan kasus baru hari ini kembali seperti capaian akhir Juni lalu.

Tapi catatannya, cakupan testing dalam 24 jam terakhir sedikit merosot dibanding hari-hari sebelumnya. Jumlah spesimen yang diperiksa pada Senin (2/8) ini sebanyak 151.216 spesimen, jauh di bawah kapasitas testing pekan lalu yang rata-rata di atas 250 ribu spesimen per hari.

Turunnya tren kasus Covid-19 hari ini juga masih dibayangi dengan tingginya angka kematian. Pada hari ini dilaporkan ada 1.568 orang meninggal dunia dengan status positif Covid-19. Terhitung dalam dua pekan terakhir, sejak 16 Juli 2021, angka kematian harian selalu di atas 1.000 orang. Sempat tembus 2.000 orang meninggal dalam satu hari pada 27 Juli, namun kembali menurun sampai hari ini.

Kabar baiknya, jumlah pasien sembuh juga terus bertambah. Satgas Penanganan Covid-19 melaporkan ada 32.807 orang yang sembuh pada hari ini. Sejak pertangahan Juli lalu, penambahan pasien sembuh juga selalu di atas 30.000 orang per hari.

Dari penambahan kasus hari ini, Jawa Tengah menyumbang angka tertinggi yakni 3.218 kasus. Posisi kedua ditempati Jawa Timur dengan 2.489 kasus. Menyusul kemudian ada Jawa Barat dengan 2.341 kasus, DI Yogyakarta dengan 1.566 kasus, dan DKI Jakarta dengan 1.410 kasus.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA