Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Masker Menjadi Alat Penting Selama Pandemi Masih Berlangsung

Jumat 16 Apr 2021 14:25 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Hiru Muhammad

Petugas gabungan TNI dan Polri menjaring warga tidak menggunakan masker saat berlangsung kampanye gerakan pakai masker (GPM),  di Lhokseumawe, Aceh, Selasa (2/2/2021). Kampanye GPM dan prokes ketat COVID-19  itu upaya meningkatkan kesadaran bersama dalam memutus rantai penyebaran wabah untuk  menekan 9.230 kasus positif, 378 diantaranya meninggal dunia.

Petugas gabungan TNI dan Polri menjaring warga tidak menggunakan masker saat berlangsung kampanye gerakan pakai masker (GPM), di Lhokseumawe, Aceh, Selasa (2/2/2021). Kampanye GPM dan prokes ketat COVID-19 itu upaya meningkatkan kesadaran bersama dalam memutus rantai penyebaran wabah untuk menekan 9.230 kasus positif, 378 diantaranya meninggal dunia.

Foto: RAHMAD/ANTARA
Meski sudah divaksin, CDC tetap menganjurkan menutupi wajah dengan masker

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Sejak awal pandemi Covid-19 Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menyatakan kalau masker wajah, menjaga jarak fisik, sering mencuci tangan dan tinggal di rumah saat sakit sebagai alat penting dalam membantu mengurangi penyebaran virus Covid-19. Apalagi saat ini sudah ada vaksin Covid-19. Namun, tetap saja masyarakat harus tetap waspada dengan virus tersebut dan patuh untuk memakai masker.

"Mengenakan masker wajah terbukti efektif dalam mengurangi penyebaran penyakit dan virus Covid-19. Sebagian besar negara masih berisiko tinggi untuk virus Covid-19 jadi masker harus tetap dipakai," kata Manajer Keterlibatan Strategis Kesehatan Erin Clouse dikutip dari healthcare.utah.edu, Jumat (16/4).

Kemudian, ia melanjutkan walaupun sudah divaksin, CDC tetap menganjurkan menutupi wajah dengan masker saat berada di depan umum dan saat berada di sekitar sekelompok besar orang yang belum divaksinasi.

"Meskipun vaksin Covid-19 telah terbukti efektif mencegah penyakit, kami belum mengetahui seberapa baik vaksin tersebut mencegah penyebaran virus dari satu orang ke orang lain.  Penelitian sedang dilakukan, tetapi sampai kami mengetahui jawabannya atau sampai mencapai kekebalan kelompok lebih baik menutupi wajah pakai masker untuk memastikan semua orang terlindungi," kata dia.

Sementara itu, Ahli Epidemiologi Jeanmarie Mayer mengatakan masker akan membantu melindungi dari varian virus Covid-19 yang lebih mudah menyebar. Masker paling efektif jika semua orang memakainya. Jika masker tidak dipakai, risiko terinfeksi Covid-19 akan meningkat. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA