Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Monday, 28 Ramadhan 1442 / 10 May 2021

Kapolri Tegaskan Penggunaan Senjata Anggota Harus Sesuai SOP

Selasa 13 Apr 2021 21:25 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Yudha Manggala P Putra

Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo memberikan sambutan dalam acara Rakernis Divpropam Polri T.A 2021 di di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (13/4). Dalam acara tersebut juga diluncurkan aplikasi Propam Presisi yang merupakan sarana pelayanan kepada masyarakat atau pelapor sehingga lebih cepat, mudah, transparan, akuntabel dan informatif.Prayogi/Republika.

Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo memberikan sambutan dalam acara Rakernis Divpropam Polri T.A 2021 di di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (13/4). Dalam acara tersebut juga diluncurkan aplikasi Propam Presisi yang merupakan sarana pelayanan kepada masyarakat atau pelapor sehingga lebih cepat, mudah, transparan, akuntabel dan informatif.Prayogi/Republika.

Foto: Prayogi/Republika.
Kapolri meminta Divisi Propam Polri mengawasi secara ketat penggunaan senjata.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menegaskan penggunaan senjata oleh anggota Polri harus sesuai standar operasional prosedur (SOP). Hal itu wajib dilakukan untuk meminimalisasi penyalahgunaan senjata. Karena itu ia meminta agar Divisi Propam Polri mengawasi secara ketat penggunaan senjata.

"Ada SOP penggunaan senjata, SOP penanganan unjuk rasa, kapan saatnya menggunakan gas air mata, tolong itu didampingi terus. Sehingga anggota kita bisa selamat dari masalah-masalah," pinta Sigit dalam rapat kerja teknis Divisi Propam Polri di Rupatama Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (13/4).

Apalagi, kata Sigit, kegiatan yang berisiko konflik kerap terjadi di lapangan. Karena memang, tidak bisa lepas dari masalah, khususnya saat melaksanakan tugas, berhadapan dengan risiko-risiko di lapangan. Seperti kegiatan-kegiatan yang berisiko konflik, seperi dalam penanganan aksi unjuk rasa.

Lebih lanjut, menurut Sigit, Div Propam Polri berwenang mengawasi seluruh anggota Polri. Kemudian juga bertugas menegakkan etik, disiplin, dan profesi. Maka personel Div Propam harus mampu menjadi teladan. Karena itu Sigit meminta Pusat Pendidikan Propam (Pusdikpropam) mengembangkan pelatihan anggotanya.

"Saya kira dengan Pusdikpropam nanti yang akan dibangun semua itu bisa kita manfaatkan," terang Sigit.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA