Tuesday, 18 Rajab 1442 / 02 March 2021

Tuesday, 18 Rajab 1442 / 02 March 2021

Vaksin Merah Putih Disiapkan untuk Vaksinasi Kedua

Kamis 28 Jan 2021 12:53 WIB

Rep: Inas Widyanuratikah/ Red: Mas Alamil Huda

Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro memberikan salam kepada anggota Komisi VII DPR usai rapat kerja di kompleks Parlemen, Jakarta, beberapa waktu lalu. Dalam rapat tersebut Menristek menjelaskan perkembangan pembuatan vaksin Merah Putih untuk penanganan Covid-19 yang diproduksi di dalam negeri, salah satunya target penyerahan bibit vaksin kepada Bio Farma pada Maret 2021.

Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro memberikan salam kepada anggota Komisi VII DPR usai rapat kerja di kompleks Parlemen, Jakarta, beberapa waktu lalu. Dalam rapat tersebut Menristek menjelaskan perkembangan pembuatan vaksin Merah Putih untuk penanganan Covid-19 yang diproduksi di dalam negeri, salah satunya target penyerahan bibit vaksin kepada Bio Farma pada Maret 2021.

Foto: ADITYA PRADANA PUTRA/ANTARA
Vaksin yang saat ini diberikan tidak bisa bertahan dalam waktu lama di tubuh.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (Menristek/Kepala BRIN) Bambang Brodjonegoro mengatakan, beberapa bulan ke depan, bibit vaksin Merah Putih sudah diserahkan ke PT Biofarma. Proses selanjutnya adalah memulai tahapan uji klinis atau diujicobakan ke manusia.

"Progresnya vaksin Merah Putih sendiri, kita harapkan bulan Maret ini bibit vaksin mulai diserahkan pada PT Biofarma dan kita juga mengundang dan mendorong perusahaan swasta lain untuk ikut berpartisipasi dalam industri pengembangan vaksin," kata Bambang dalam Rapat Koordinasi Nasional Riset dan Inovasi 2021 secara virtual, Kamis (28/1).

Ia menjelaskan, proses vaksinasi tahapan pertama yang sedang berjalan membutuhkan waktu sekitar 1 tahun hingga selesai. Waktu panjang ini dibutuhkan untuk mencapai herd immunity atau kekebalan kelompok yakni vaksinasi terhadap 2/3 masyarakat Indonesia yaitu 180 juta orang.

Diperkirakan, vaksin yang saat ini diberikan pada masyarakat tidak bisa bertahan dalam waktu yang lama di dalam tubuh. Terkait hal ini, setidaknya satu atau dua tahun lagi akan dilakukan vaksinasi kedua.

Bambang mengatakan, saat ini vaksin Merah Putih memang belum berpartisipasi dalam vaksinasi tahapan pertama. Namun, di vaksinasi kedua nantinya diharapkan dapat menjadi vaksin yang diberikan kepada masyarakat.

"Kita harapkan, vaksin Merah Putih akan menjaga sustainability atau kesinambungan dari herd immunity yang kita harapkan bisa tercapai dengan program vaksinasi tahap awal ini. Mengingat, kemungkinan daya tahan tubuh yang ditimbulkan oleh vaksin, kemungkinan tidak akan bertahan selamanya di tubuh kita, sehingga ada kemungkinan diperlukan vaksinasi ulang," kata dia menambahkan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA