Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Kemandirian Vaksin Bagian Kesiagaan Bangsa Hadapi Pandemi

Selasa 20 Oct 2020 04:41 WIB

Red: Indira Rezkisari

Indonesia harus membangun kesiapsiagaan bila terjadi pandemi di masa depan dengan mengembangkan vaksin.

Indonesia harus membangun kesiapsiagaan bila terjadi pandemi di masa depan dengan mengembangkan vaksin.

Foto: EPA-EFE/HOTLI SIMANJUNTAK
Kesiagaan negara bisa dibangun dengan mengembangkan vaksin sendiri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Perusahaan PT Bio Farma Bambang Heriyanto mengatakan kemandirian bangsa akan vaksin merupakan bagian dalam membangun kesiapsiagaan dalam menghadapi pandemi jika terjadi di masa mendatang.

"Dari pandemi ini sebetulnya banyak kita belajar terutama dalam kesiapan kita menghadapi pandemi. Indonesia nanti ke depannya juga harus punya kesiapsiagaan terhadap pandemi," katanya dalam gelar wicara virtual di Media Center Satuan Tugas Penanganan Covid-19 di Kantor Graha BNPB, Jakarta, Senin (19/10).

Ia mengatakan tidak ada yang mengharapkan akan terjadi pandemi di masa akan datang setelah Covid-19 ini. Namun, tidak ada yang bisa memastikan kapan terjadinya pandemi, atau apakah ke depan tidak akan ada pandemi lagi.

Oleh karenanya, kesiapsiagaan harus dibangun termasuk dengan kemampuan dalam mengembangkan dan memroduksi vaksin. Kemampuan itu akan menjadi modal untuk penanggulangan pandemi di masa depan.

"Secara secara nasional kita juga harus mampu ini membuat sendiri vaksin itu. Vaksin harus bisa dibuat oleh kita sendiri," katanya.

Dijelaskannya bahwaBio Farma juga tentu harus mempersiapkan diri dengan memperkuat kemampuan dan kapasitas terkait vaksin. "Kami juga tentu harus mempersiapkan secara fasilitas, keilmuan persiapan kami untuk menghadapi bila pandemi ini terjadi dan ini kami juga terus melakukan kerja sama dengan beberapa pakar kami untuk belajar untuk menimba ilmu lebih baik lagi," katanya.

Kemandirian dalam mengembangkan vaksin, kata Bambang Heriyanto, diperlukan dalam rangka mendukung penyediaan vaksin dalam jumlah besar untuk seluruh masyarakat Indonesia. Karena penanganan pandemi akan menjadi sulit jika hanya bergantung dengan pihak luar.

Presiden Joko Widodo pada 5 Oktober 2020 telah menandatangani Peraturan Presiden (Perpres) No 99 tahun 2020 tentang Pengadaan Vaksin dan Pelaksanaan Vaksinasi Dalam Rangka Penanggulangan Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19).

Cakupan pelaksanaan pengadaan vaksin dan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 meliputi pengadaan vaksin Covid-19, pelaksanaan vaksinasi Covid-19, pendanaan pengadaan vaksin Covid-19 dan pelaksanaan vaksinasi Covid- 19, dan dukungan dan fasilitas kementerian, lembaga, dan pemerintah daerah.


sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA