Tuesday, 6 Jumadil Akhir 1442 / 19 January 2021

Tuesday, 6 Jumadil Akhir 1442 / 19 January 2021

Kenakan Sakera, Mahfud: Ini Baju Khas Tukang Sate Madura

Senin 17 Aug 2020 11:26 WIB

Rep: Ronggo Astungkoro/ Red: Yudha Manggala P Putra

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD mengenakan baju adat khas Madura bernama Sakera dalam rangka memperingati HUT ke-17 Kemerdekaan RI, Senin (17/8).

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD mengenakan baju adat khas Madura bernama Sakera dalam rangka memperingati HUT ke-17 Kemerdekaan RI, Senin (17/8).

Foto: mahfud md, hut ri
Mahfud mengatakan baju Sakera yang ia kenakan memiliki makna khusus.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD mengikuti upacara virtual perayaan Kemerdekaan 17 Agustus melalui konferensi video dari kantornya. Dia mengikutnya dengan mengenakan pakaian khas Madura, baju Sakera.

“Indonesia kan bersatu dalam keberagaman, beragam kedaerah dan keagamaan. Yang bisa ditunjukkan secara fisik salah satunya dengan busana tradisional, alhamdulilah sekarang saya bisa ikut. Ya saya kan orang Madura, jadi dalam kesempatan baju tradisional ini, saya menggunakan baju khas Madura ini," jelas Mahfud melalui keterangan tertulis, Senin (17/8).

Mahfud mengatakan, baju Sakera memiliki makna khusus. Baju tersebut terdiri dari baju hitam longgar atau Pesa’an dan celana hitam longgar atau Gomboran. Warna hitam melambangkan sikap gagah dan pantang menyerah. Ini merupakan sifat kerja khas dari rakyat Madura.

Sedangkan bajunya yang serba longgar ia sebut melambangkan kebebasan dan keterbukaan orang Madura. Selain itu, bentuk baju yang sederhana melambangkan kesederhanaan. Kemudian kaosnya yang unik dengan motif garis merah putih, memperlihatkan sikap tegas dan semangat juang tinggi orang Madura dalam menghadapi segala hal.

“Ini baju khas tukang sate Madura ini, orang Madura semua bangga Indonesia merdeka. Sekarang semua anak, anak tukang sate, anak petani bawang, kini karena Indonesia merdeka bisa jadi Jenderal, bisa jadi dokter, professor, bisa jadi apa saja. Karena itu kita harus terus mensyukuri nikmat kemerdekaan,” tutur Mahfud.

Mahfud MD juga menggunakan ikat kepala kain atau Odheng. Ujung simpul berbentuk huruf alif, penanda keesaan tuhan, menunjukkan ketaatan masyarakat Madura sebagai pemeluk Islam.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA