Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Di Indonesia 30 Persen Desa Butuh Inovasi dan Teknologi

Senin 10 Aug 2020 14:45 WIB

Rep: fauziah mursid/ Red: Hiru Muhammad

Sejumlah relawan memberikan materi dalam kegiatan belajar gratis di Kampung Cibiru Beet, Desa Cileunyi Wetan, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Senin (27/7/2020). Relawan dari Karang Taruna Wanabakti RW 15 Kampung Cibiru Beet berinisiatif untuk mengajar secara tatap muka langsung bagi 50 siswa PAUD, TK dan SD di kaki Gunung Manglayang yang terkendala oleh kepemilikan gawai serta gagap teknologi.

Sejumlah relawan memberikan materi dalam kegiatan belajar gratis di Kampung Cibiru Beet, Desa Cileunyi Wetan, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Senin (27/7/2020). Relawan dari Karang Taruna Wanabakti RW 15 Kampung Cibiru Beet berinisiatif untuk mengajar secara tatap muka langsung bagi 50 siswa PAUD, TK dan SD di kaki Gunung Manglayang yang terkendala oleh kepemilikan gawai serta gagap teknologi.

Foto: ANTARA /RAISAN AL FARISI
Ada tiga ribu desa lebih yang belum terjangkau aliran listrik hingga saat ini

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar mengatakan, 30 persen dari 74.953 desa di seluruh Indonesia membutuhkan sentuhan inovasi dan teknologi. Utamanya, desa-desa yang berada di pelosok yang tidak terjangkau listrik maupun jaringan internet.

Karena itu, Mendes menyambut baik program desa berinovasi, kerjasama Kementerian Riset dan Teknologi atau Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) dengan Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi.

"Saya ucapkan terimakasih karena masih memikirkan desa-desa, (dari) 74.953 desa di Indonesia, masih 30 persen desa di Indonesia masih butuh sentuhan-sentuhan inovasi dan teknologi dari Kemenristek/BRIN," ujar Abdul Halim saat menghadiri peringatan Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Hakteknas) ke-25 di Jakarta, Senin (10/8).

Ia mengatakan, ada tiga ribu desa lebih yang belum terjangkau aliran listrik hingga saat ini. Begitu juga jaringan internet sebanyak 11 ribu desa. Karena itu ia berharap, kerjasama desa berinovasi ini bisa terus mendukung pengembangan desa-desa."Karena itu kami butuh dukungan Kemeristek dan seluruh jajaran, selamat Hakteknas, mudah-mudahan semakin maju dan desa semakin terdukung," katanya.

Menristek sekaligus Kepala BRIN Bambang Brodjonegoro mengatakan, kerja sama desa berinovasi ini ditujukan untuk menggerakan ekonomi desa sehingga dapat mengurangi angka kemiskinan di desa.

Di awal kerja sama, ada 100 desa terpilih yang akan memulai program desa berinovasi. Nantinya, hasil inovasi di perguruan tinggi maupun lembaga pemerintah nonkementerian (LPNK) akan digunakan untuk membantu memecahkan masalah desa."Tahun ini di 100 desa terpilih, teknologi yang dihasilkan PT dan LPMK akan digunakan untuk memecahkan permasalahan desa, misalnya di desa Tamaila kec Tolangohuila Kab Gorontalo, akan dipasang generator listrik pikohidro agar desa ini segera terlistriki," katanya

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA