Tuesday, 10 Syawwal 1441 / 02 June 2020

Tuesday, 10 Syawwal 1441 / 02 June 2020

Kebutuhan Penyaring Air Minum Rumah Tangga Mendesak

Senin 09 Dec 2019 19:04 WIB

Red: Fernan Rahadi

Air minum

Air minum

Foto: .
Banyak orang masih berpikir merebus sampai mendidih cara terbaik membunuh bakteri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sumber air baku semakin tercemar di Indonesia. Berdasarkan penelitian, merebus air sampai mendidih sudah tidak efektif lagi. 

Para peneliti dari Universitas Padjadjaran (Unpad) baru-baru ini menghitung bakteri dalam air yang telah direbus dan di dalam air dari depot air minum isi ulang di 55 rumah tangga di Bandung tengah. Mereka menemukan bahwa 45 persen air isi ulang mengandung bakteri. Sebagian air yang direbus juga masih mengandung bakteri.

"Banyak orang masih berpikir merebus sampai mendidih adalah cara terbaik untuk membunuh bakteri dalam air, tetapi sekarang merebus air sampai mendidih saja tidak cukup", kata pendiri Nazava Walter Filters, Lieselotte Heederik, dalam siaran persnya, Senin (9/12).

“Ketika air sumur sangat kotor, air perlu mendidih selama 3 menit terutama di kota-kota yang dataran tinggi seperti Bandung. Merebus air sampai mendidih juga menggunakan elpiji yang semakin mahal," katanya menambahkan.

Perusahaan sosial Nazava Water Filters, yang baru saja berulang tahun ke-10,  membuat dan menjual penyaring (filter) air yang mengubah air sumur kotor, air keran/ PDAM, air hujan, dan air sungai menjadi air yang aman untuk diminum tanpa perlu direbus terlebih dahulu.

Tim Unpad juga mempelajari 55 rumah tangga yang menggunakan Filter Air Nazava untuk mengolah air sumur mereka. Hasilnya, sampel air dari filter air Nazava semuanya bebas dari bakteri e-coli. 

Nazava adalah satu-satunya filter air minum dari Indonesia yang disertifikasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Selain itu, filter air Nazava telah diuji oleh ITB, Unpad, dan beberapa laboratorium dari Departemen Kesehatan.

Nazava didirikan pada 2009 untuk memenuhi kebutuhan air minum bersih di Aceh. Pada 2013 Nazava memenangkan Tech Award untuk teknologi yang memberi manfaat bagi Kemanusiaan di California, AS. 

Pada tahun 2016 Nazava memenangkan Penghargaan Ashden untuk teknologi ramah lingkungan. Sejak 2017 Nazava memproduksi semua bagian filter air inovatifnya di Indonesia. Sejak 2018 Nazava mulai mengekspor secara besar-besaran ke semua pasar di Afrika dan Asia Tenggara.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA