Sunday, 14 Rajab 1444 / 05 February 2023

Penyandang Difabel Tetap Diuji untuk Dapat SIM

Rabu 04 Nov 2015 07:17 WIB

Red: Angga Indrawan

Kakor Lantas Polri Irjen Condro Kirono.

Kakor Lantas Polri Irjen Condro Kirono.

Foto: Republika/Raisan Al Farisi

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Kepala Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri Irjen Pol Condro Kirono mengatakan pihaknya tetap menguji penyandang difabel yang mengajukan permohonan untuk mendapatkan surat izin mengemudi. Menurutnya, semua pemohon SIM tanpa terkecuali haru melalui sejumlah ujian.

"Tetap mengikuti aturan yang berlaku untuk memperoleh surat izin mengemudi (SIM) yang dikeluarkan Polri," katanya usai acara "Police and Jasa Raharja Go To Campus" di Universitas Negeri Medan, Selasa (3/11).

Menurut dia, seorang penyandang cacat yang ingin memperoleh SIM harus mengikuti peraturan berlaku dan tidak ada prioritas atau kemudahan bagi mereka. "Ini adalah ketentuan bagi seseorang yang bermohon mendapatkan SIM dan ujian yang diberikan Polri itu harus diikuti secara serius," ujar Irjen Pol Condro.

Dia menyebutkan, meskipun penyandang difabel itu hanya memiliki satu tangan, dan satu kaki, namun tidak akan ada diberikan keistimewaan dalam mendapatkan SIM tersebut. Hal ini adalah menyangkut keselamatan diri dalam menggunakan kendaraan dan juga bagi masyarakat yang berada di jalan raya.

"Kita tidak mungkin memberikan SIM bagi pengemudi difabel yang belum mengetahui rambu-rambu lalu lintas, ketentuan menggunakan kendaraan, Undang-Undang Lalu Lintas dan lainnya. Hal ini jelas sangat berbahaya," kata jenderal bintang dua itu.

Korlantas menjelaskan dengan memberikan SIM kepada penyandang cacat yang belum lulus ujian mengemudi, sama saja membiarkan seseorang melanggar UU Lalu Lintas, hal ini jelas tidak dibenarkan. Oleh karena itu, katanya, siapa saja yang mengajukan permohonan untuk memperoleh SIM, harus mengikuti persyaratan yang berlaku dan tidak dibenarkan dilanggar.

"Polri dalam memberikan SIM kepada pengemudi dan masyarakat benar-benar selektif, dan tidak boleh secara sembarangan, karena hal ini menyangkut keselamataan nyawa seseorang," kata Kepala Korlantas Polri.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA