Thursday, 5 Rabiul Awwal 1442 / 22 October 2020

Thursday, 5 Rabiul Awwal 1442 / 22 October 2020

Pemerintah Dinilai Perlu Aturan Awasi Judi Daring

Selasa 07 Feb 2017 17:47 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Judi Online (Ilustrasi)

Judi Online (Ilustrasi)

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah dinilai perlu membuat aturan hukum yang lebih baik tentang larangan judi "online" terhadap warga masyarakat golongan tertentu. Pasalnya, judi lewat dunia maya kian marak terjadi di masyarakat.

Indonesia sudah punya undang-undang penertiban perjudian, yakni UU No 7 Tahun 1974. Namun faktanya di lapangan masih banyak perjudian baik secara terbuka maupun sembunyi-sembunyi, kata Dekan Fakultas Hukum Universitas Esa Unggul, Wasis Susetio, usai menghadiri Forum Diskusi Grup/FGD tentang maraknya judi online di Jakarta, Selasa (7/2).

Peraturan perundang-undangan yang ada masih bersifat tumpang tindih bankan ada yang tidak sejalan dengan Pasal 28 huruf E tentang keyakinan memeluk agamanya, menyakini keyakinannya terhadap kebiasaan yang dilakukannnya. Judi itu bagi umat Islam dilarang. Oleh karena itu, negara harus melarang dan mengawasinya secara ketat.

Namun terhadap agama lain yang menjadikan judi bukan sebagai perbuatan dosa, maka sebaiknya negara memberikan ruang gerak agar tidak terjadi kucing-kucingan antara pelaku dengan aparat penegak hukumnya, katanya.

Omzet judi daring yang ada di Indonesia dikabarkan ada yang mencapai Rp 360 miliar per bulan, bahkan ada yang lebih besar dari jumlah itu. Artinya jumlahnya bisa triliunan rupiah. Dari bisnis sebesar itu pemerintah tidak mendapatkan keuntungan sepeser pun baik dari sisi perpajakan maupun dari sisi pendapatan lainnya mengingat aturan hukumnya saling tumpang tindih.

"Itu sebabnya saya memahami jika ada pihak yang ingin mengajukan judicial review terhadap UU No 7 Tahun 1974 tentang Penertiban Judi," kata Wasis.

FGD yang dilaksanakan oleh Forum Pemerhati Hukum dan Kebijakan Dunia Maya (FP HUKEDUM) mendatangkan nara sumber seperti Prof. Dr. Ade Saptomo, Prof. Dr. Faisal Santiago, Ahli Hukum Pidana dari Binus, Ahmad Sofyan, Konsultan Pajak Dr. Menwih dan Praktisi Informasi Teknologi, Rama Yurindara.

Menurut Wasis, UU No 7 Tahun 1974 tentang Penertiban Perjudian yang ditindaklanjuti dengan PP Nomor 9 Tahun 1981 bertentangan dengan Pasal 303 KUHP.

Pasal 1 UU No 7/1974 antara lain menyebutkan, semua tindak pidana perjudian sebagai kejahatan. Namun pasal tersebut tidak menyebutkan pencabutan pasal 303 KUHP yang antara lain pasal 1 ayat ((2) menyebutkan, perjudian di khalayan umum dilarang kecuali mendapatkan izin dari pemerintah yang berwenang.

Oleh karena itu, sebenarnya judi itu dalam KUHP diberi ruang gerak oleh undang-undang, sekarang tergantung apakah pemerintah mau memberi izin apa tidak, karena dimasa lalu izin perjudian itu juga pernah ada misalnya Porkas dan SDSB, kata Wasis.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA