Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

Pengamat: Cawapres Tentukan Elektabilitas Capres Pemilu 2024

Selasa 12 Jul 2022 19:57 WIB

Red: Ratna Puspita

Ilustrasi. Pemilihan calon wakil presiden (cawapres) menentukan elektabilitas pasangan calon presiden (capres) pada Pemilu 2024.

Ilustrasi. Pemilihan calon wakil presiden (cawapres) menentukan elektabilitas pasangan calon presiden (capres) pada Pemilu 2024.

Foto: Infografis Republika.co.id
Saat ini, rata-rata elektabilitas sosok yang dianggap capres 20 sampai 30 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia Adi Prayitno mengatakan pemilihan calon wakil presiden (cawapres) menentukan elektabilitas pasangan calon presiden (capres) pada Pemilu 2024. Saat ini, hasil survei Parameter Politik Indonesia menunjukkan rata-rata elektabilitas beberapa sosok yang dianggap capres berada di angka 20 sampai dengan 30 persen.

"Elektabilitas capres-capres saat ini belum ada yang mencapai angka psikologis, yakni 40 persen," ujar Adi dalam acara daring rilis hasil survei nasional Peta Politik Terkini Jelang Pemilu Serentak 2024 yang dipantau di Jakarta, Selasa (12/7/2022).

Baca Juga

Pemilihan pasangan cawapres menjadi variabel penting dalam menentukan sosok capres yang berpeluang untuk memenangkan kontestasi Pemilu 2024. Adi mengatakan bahwa kesalahan dalam memilih pasangan cawapres akan membuat capres agak berat untuk memenangkan kontestasi Pemilu 2024.

Dalam kesempatan terpisah, pengamat politik dari Universitas Al Azhar Indonesia Ujang Komarudin mengatakan, pemilihan posisi cawapres penting bagi capres saat berlaga pada Pemilu 2024. "Posisi cawapres berperan sebagai figur atau karakter untuk menutupi kekurangan karakter atau mendongkrak elektabilitas yang dimiliki pasangan capresnya," ujarnya saat dihubungi di Jakarta.

Contohnya Presiden Joko Widodo memilih K.H. Ma'ruf Amin sebagai pasangan cawapresnya untuk menutupi kekurangan dalam isu agama pada Pemilu 2019. “Peluang para capres yang berlaga tergantung pada pasangan cawapres yang dipilih saat Pemilu 2024,” kata dia.

Ujang mengatakan saat ini para tokoh politik masih mempromosikan diri kepada masyarakat sebagai capres potensial untuk Pemilu 2024. Belum terlihat siapa sosok capres yang berpeluang besar memenangkan Pemilu 2024.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA