Friday, 17 Zulhijjah 1441 / 07 August 2020

Friday, 17 Zulhijjah 1441 / 07 August 2020

Jokowi Jelaskan Alasan Tunjuk Prabowo Urus Ketahanan Pangan

Selasa 14 Jul 2020 00:29 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Andri Saubani

Presiden Joko Widodo (kiri) berbincang dengan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto saat meninjau lahan yang akan dijadikan Food Estate atau lumbung pangan baru di Pulang Pisau, Kalimantan Tengah, Kamis (9/7/2020). Pemerintah menyiapkan lumbung pangan nasional untuk mengantisipasi krisis pangan dunia.

Presiden Joko Widodo (kiri) berbincang dengan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto saat meninjau lahan yang akan dijadikan Food Estate atau lumbung pangan baru di Pulang Pisau, Kalimantan Tengah, Kamis (9/7/2020). Pemerintah menyiapkan lumbung pangan nasional untuk mengantisipasi krisis pangan dunia.

Foto: ANTARA/Hafidz Mubarak A
Menurut Jokowi, Kementerian Pertahanan tidak hanya mengurusi masalah alutsista.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjelaskan, masalah cadangan pangan strategis merupakan salah satu bidang yang menjadi tanggung jawab Kementerian Pertahanan. Kementerian Pertahanan, kata dia, tak hanya mengurusi masalah alutsista namun juga ketahanan di bidang pangan.

Karena itu, Presiden pun menunjuk Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menjadi leading sector pengembangan lumbung pangan nasional. Pengembangan lumbung pangan baru tersebut tengah dikerjakan oleh pemerintah di Kabupaten Kapuas dan di Desa Belanti Siam, Kabupaten Pulang Pisau, Kalimantan Tengah.

“Yang namanya pertahanan itu bukan hanya urusan alutsista, tetapi juga ketahanan di bidang pangan menjadi salah satu bagian dari itu. Dan ini sudah disampaikan Menhan dengan hitung-hitungan cost berapa, anggaran berapa, dalam membangun food estate yang ada di Kapuas dan Pulang Pisau,” jelas Jokowi kepada wartawan di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (13/7).

Pengembangan lumbung pangan di Kalimantan Tengah tersebut dilakukan untuk mengantisipasi krisis pangan dunia. Sehingga, diharapkan lumbung pangan baru tersebut dapat menjadi sumber cadangan logistik nasional untuk menangani kekurangan pasokan pangan di dalam negeri.

“Kemarin kan sudah saya sampaikan bahwa food estate itu berangkat dari peringatan FAO bahwa akan ada krisis pangan dunia. Sehingga perlu kita antisipasi cepat dengan membuat cadangan pangan strategis,” ujar Jokowi.

Meskipun Menhan menjadi leading sector pengembangan lumbung pangan nasional, namun nantinya akan tetap bekerja sama dengan Menteri Pertanian. Lebih lanjut, Presiden juga menjelaskan sebelumnya lahan pertanian di Kalimantan Tengah tersebut telah diuji coba untuk tanaman padi, jagung, maupun cabai sebelum dijadikan sebagai lumbung pangan baru.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA