Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Indonesia Butuh Sekitar 45 Tahun Bebas Korupsi

Selasa 10 Jun 2014 12:57 WIB

Red: Esthi Maharani

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)

Foto: antara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memperkirakan Indonesia membutuhkan waktu lebih lama untuk bisa bersih dari praktik korupsi. Ia mencontohkan Hongkong membutuhkan waktu sekitar 15 tahun untuk bebas korupsi.

"Untuk Indonesia yang negaranya lebih besar, lebih kompleks permasalahannya, bisa 2-3 kali lebih lama dari itu," katanya saat peresmian pembukaan forum anti-korupsi keempat di Istana Negara, Selasa (10/6).

Ia mengatakan untuk mencegah dan memberantas korupsi bukan pekerjaan sekali jadi. Ia menyakini untuk mewujudkannya bisa dilakukan lintas generasi dan lintas pemerintahan.

Menurutnya, hal utama yang harus dilakukan tak lain memiliki keingian kuat, keteguhan, dan semangat yang membaja untuk mewujudkannya.

"Kalau ingin berantas korupsi, tapi harus sabar, dilaksanakan intensif dan terus menerus, dan tegar. Ibaratnya, pencegahan dan pemberantasan korupsi itu never ending goals," katanya.

Presiden SBY meresmikan sekaligus membuka forum anti-korupsi keempat di Istana Negara. Hadir dalam pembukaan itu ketua MPR, para pimpinan lembaga negara, duta besar dan pimpinan organisasi internasional, menteri Kabinet Indonesia Bersatu (KIB) II, wakil menteri, utusan khusus presiden, gubernur, wakil gubernur, hingga pimpinan organisasi yang bergerak di bidang pencegahan dan pemberantasan korupsi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA