Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Monday, 11 Zulqaidah 1442 / 21 June 2021

Jokowi Minta Solusi Nasib 75 Pegawai KPK, Ini Kata Menpan RB

Senin 17 May 2021 18:48 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Bayu Hermawan

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPAN-RB) Tjahjo Kumolo

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPAN-RB) Tjahjo Kumolo

Foto: Antara/Muhammad Adimaja
Menpan RB dan BKN akan berkoordinasi dengan KPK soal 75 pegawai tak lolos TWK

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) Bima Haria Wibisina menanggapi permintaan Presiden Joko Widodo agar menyiapkan solusi bagi 75 pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang tidak lolos tes wawasan kebangsaan (TWK), sebagai syarat alih status menjadi aparatur sipil negara (ASN). 

Bima mengaku akan berkoordinasi terlebih dahulu dengan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjahjo Kumolo dan juga pimpinan KPK terkait rancangan tindaklanjut yang diminta Presiden Jokowi.

Baca Juga

 "Ya nanti dulu, harus duduk bersama dulu," kata Bima saat dikonfirmasi melalui pesan singkatnya, Senin (17/5).

Bima juga akan mempelajari dahulu solusi apa dapat dilakukan untuk 75 pegawai KPK yang saat ini dinonaktifkan tersebut. Senada dengan Bima, MenPANRB Tjahjo Kumolo juga belum mau berkomentar terkait solusi untuk mengakomodasi 75 pegawai KPK tersebut. Dia mengaku akan berkoordinasi dahulu dengan BKN dan pimpinan KPK, sebelum memberi jawaban lebih lanjut.

"Harus koordinasi dulu dengan Kepala BKN dan ketua KPK," kata Tjahjo.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA