Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Kesaksian Menteri Sukarno: G30S Memundurkan Revolusi 20 Tahun (1)

Rabu 30 Sep 2015 14:56 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Menteri Transmigrasi dan Koperasi Kabinet Dwikora M. Achadi sedang menunjukkan foto rapat kabinet bersama Presiden Sukarno di Istana Bogor setelah peristiwa G30S..

Menteri Transmigrasi dan Koperasi Kabinet Dwikora M. Achadi sedang menunjukkan foto rapat kabinet bersama Presiden Sukarno di Istana Bogor setelah peristiwa G30S..

Foto: Republika/M. Akbar Wijaya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ingatan lelaki itu merentang jauh ke belakang. Matanya menerawang ke masa-masa 50 tahun silam. Sejurus waktu, dari atas kursi roda yang didudukinya lelaki itu mulai bercerita.

“Untuk menafsirkan G30S kita harus berpegang kepada dalil yang disebut history is continuity (sejarah adalah keberlanjutan),” katanya dengan wajah serius saat menerima kunjungan Republika di Sabtu (26/9) petang lalu, seperti dituturkan kepada wartawan Republika.co.id, M. Akbar Wijaya.

Lelaki itu bernama Mohammad Achadi. Dia salah satu saksi kunci dari narasi panjang Gerakan 30 September (G30S) 1965 yang berujung tragedi. Pada medio 1964, atau setahun sebelum peristiwa G30S terjadi, Presiden Sukarno mengangkat pria kelahiran Kutoarjo 83 tahun silam itu menjadi Menteri Transmigrasi dan Koperasi Kabinet Dwikora I dan II. Sejak itu Achadi masuk dalam lingkaran orang kepercayaan Bung Karno.

“Saya Sukarnois (loyalis Bung Karno),” katanya.

Bagi Achadi pertistiwa G30S bukan hanya tentang penculikan dan pembunuhan tujuh orang jenderal dan tiga perwira menengah Angkatan Darat. Peristiwa G30S merupakan narasi panjang tentang arus balik pembentukan sejarah Indonesia.

Dari peristiwa G30S Indonesia berubah dari bangsa Trisakti yang berdaulat dalam politik, mandiri dalam ekonomi, dan berkepribadian dalam kebudayaan menjadi bangsa yang gampang didikte asing. Persatuan nasional yang saat itu menjadi teladan negara-negara dunia ketiga di Asia-Afrika, dipecah belah dalam perang saudara.

“Kata Bung Karno G30S membuat revolusi Indonesia mundur 20 tahun ke belakang. Seperti tahun 1945,” ujar Achadi.

Lama merenung tentang apa yang terjadi dalam peristiwa 50 tahun silam, Achadi berkesimpulan aksi G30S yang dipimpin Letnan Kolonel Untung Samsuri hanyalah permulaan dari skenario panjang menghancurkan revolusi Indonesia. Sasaran utamanya adalah Bung Karno selaku pemimpinan tertinggi revolusi.

“Saya berkesimpulan bahwa G30S adalah penghianatan berbentuk jebakan-jebakan terhadap Bung Karno dan seluruh kekuatan yang loyal terhadap Bung Karno,” katanya.

Analisa berangkat dari kenyataan yang terjadi setelah peristiwa G30S. Saat itu perlahan namun pasti wibawa dan kekuasaan politik Bung Karno digerogoti. Sejumlah orang kepercayaan Bung Karno ditangkapi. Bung Karno juga dilarang mengikuti beragam aktivitas politik yang sudah menjadi “vitamin” batinnya sejak muda.

Bahkan, manusia yang sejak muda gigih melawan penjajahan ini mesti mati dalam status sebagai tahanan rumah di negeri yang kemerdekaannya dia proklamasikan sendiri. Dan yang paling penting, revolusi Indonesia menentang neokolonialisme dan neoimperialisme berhenti total.  Lantas bagaimana jebakan-jebakan terhadap pendukung Bung Karno dilakukan melalui G30S?

selanjutnya kesaksian menteri Sukarno, Jebakan G30S (2)

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA