Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

BW: Penetapan Pansel Pimpinan KPK Harus Dipercepat

Selasa 21 Apr 2015 17:09 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Wakil Ketua KPK non aktif Bambang Widjojanto berjalan keluar usai melakukan pertemuan di Komnas HAM, Jakarta, Selasa (10/3).

Wakil Ketua KPK non aktif Bambang Widjojanto berjalan keluar usai melakukan pertemuan di Komnas HAM, Jakarta, Selasa (10/3).

Foto: Antara/Vitalis Yogi Trisna

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi non-aktif Bambang Widjojanto menyatakan bahwa penetapan panitia seleksi (pansel) untuk calon pimpinan KPK sebaiknya dilakukan lebih cepat.

"Dalam situasi sekarang ini secepatnya pansel dibentuk lebih baik supaya kita bisa 'move on' dan mulai memberantas korupsi dengan orang-orang yang baru lagi," kata Bambang di gedung KPK Jakarta saat menghadiri peringatan satu tahun gerakan Saya Perempuan Anti-Korupsi, Selasa (21/4).

Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly pada Maret 2015 menyatakan bahwa Presiden Joko Widodo berniat untuk membentuk pansel pimpinan KPK untuk memilih lima orang pimpinan yang akan menyelesaikan jabatannya pada Desember 2015.

Pansel KPK sebelumnya sudah memilih dua orang calon pimpinan KPK yaitu mantan komisioner KPK Busyro Muqoddas dan mantan Kepala Bidang Hubungan Internasional Sekretaris Kabinet Robby Arya Brata.

"Kedua, pengetahuan kita mengenai korupsi juga harus semakin meningkat karena jenis kejahatanya dan metamorfosis kejahatannya semakin meningkat sehingga yang diperlukan kemampuan untuk memahami anatomi 'problem' korupsi," ungkap Bambang.

Percepatan pansel tersebut menurut Bambang dapat mengakhiri "kesementaraan" pimpinan di KPK. Padahal kevakuman tersebut juga mempengaruhi kewenangan yaitu ketidakleluasaan pimpinan KPK saat ini untuk membuat aturan baru.

"Kalau (pansel) dibuatnya Mei, dilantiknya bukan Desember, bisa (dilantik) Agustus atau Juni. Panitianya mencari (pimpinan KPK) berdasarkan track record, orang-orang yang masuk juga bukan orang-orang yang baru belajar profesional, bisalah, menurut saya bisa," ungkap Bambang.

Setidaknya ada sejumlah hal yang harus dicermati pansel calon pimpinan KPK saat bekerja. Selanjutnya masalah integritas dan komunikasi juga menjadi modal penting. "Harus ada mekaniseme untuk mengukur 'integrity' itu karena sekarang harus ada perpaduan antara profesional dengan integritas dan sekarang ini diperlukan kemampuan lain lagi yaitu komunikasi," tambah Bambang.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA