Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Wednesday, 15 Safar 1443 / 22 September 2021

Kejati Masih Sidik Kasus Penjualan Lahan Sirkuit Sumut

Senin 30 Dec 2013 21:56 WIB

Red: Julkifli Marbun

Ikatan Motor Indonesia (IMI)

Ikatan Motor Indonesia (IMI)

Foto: www.imi.co.id

REPUBLIKA.CO.ID, MEDAN -- Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara hingga kini masih menyidik kasus dugaan penjualan lahan Sirkuit Ikatan Motor Indonesia seluas 20 hektare di Jalan Pancing Desa Medan Estate, Kecamatan Percut Sei Tuan Kabupaten Deli Serdang.

Kasi Penkum Kejati Sumut, Chandra Purnama di Medan, Senin, mengatakan, kasus tersebut masih dilakukan penyidikan dan telah menetapkan dua tersangka, yakni Dyt, mantan Dirut PT Pembangunan Perumahan.

Kemudian, Spd, mantan Kepala Cabang PT Pembangunan Perumahan Sumut.

Keduanya, Dyt dan Spd, menurut dia, ditetapkan sebagai tersangka oleh Kejati Sumut pada 4 Februari 2013.

"Kedua tersangka yang terlibat dalam penjualan lahan Sirkuit Ikatan Motor Indonesia (IMI) Sumut, akan dilakukan pemanggilan tim pemeriksa Kejati Sumut," ucap Chandra.

Dia menyebutkan, dalam kasus penjualan lahan sirkuit tersebut, Kejati Sumut telah memeriksa dua saksi, yakni Ad, mantan Asisten Administrasi Setwilda Sumut, dan RU mantan Kepala Biro Perlengkapan Setwilda Sumut.

Kedua saksi dimintai keterangan Kejati Sumut, Senin (2/9) dengan mengajukan belasan pertanyaan.

"Kedua saksi yang diperiksa itu, diduga mengetahui penjualan aset milik Pemprov Sumut yang berlokasi di Jalan Pancing," kata juru bicara Kejati Sumut.

Sirkuit road race atau multifungsi di Jalan Pancing yang dikelola IMI Sumut itu dibangun dengan dana APBD Sumut secara bertahap, yakni tahun 2007 senilai Rp1,7 miliar, tahun 2008 senilai Rp900 juta dan tahun 2010 Rp3,7 miliar.

Namun, di lokasi sirkuit IMI Sumut yang memiliki luas 20 hektare itu, dibangun perumahan dan toko oleh pihak pengembang, sehingga kasus penjualan lahan tersebut dilakukan pengusutan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA